Minggu, 15 April 2012

Cerita panjang di kala GALAU

Ditemani secangkir kopi beraroma cokelat plus lagu alexa keys yang aku kangen aku rindu, el coba menuliskan kisah galau el yang terjadi sehari yang lalu alias kemaren.

Begini ceritanya...

*sambil sruput kopi*

Dari beberapa hari yang lalu el emang lagi dalam keadaan kacau alias semrawut alias galau tingkat dewa gara-gara el baru aja patah hati *eaaaaaaaa* akhirnya el punya renana kalo el ada duit el mau jalan-jalan yaa entah itu jalan-jalan kemana asal bukan jalan-jalan keluar masuk rumah. Dan tepatnya kemarin alias hari Sabtu, tanggal *ngelirik kalender* 14 Maret 2012, el jalan-jalan ke cibinong Cuma buat beli isi tinta printer yang udah abis. Yaa meskipun Cuma beli itu doang yang penting jalan-jalan, biar ga terfokus terus sama keadaan el yang lagi galau.

Berangkat dari rumah abis dzuhur, nebeng bapak nyampe cilodong doang karena kebetulan si bapak mau berangkat kerja. Dari cilodong berlanjutlah perjalanan menuju cibinong dengan menaiki angkot 41, atau 37 juga boleh, bis juga bisa ding yang jurusan depok-citeureup atau kp.rambutan-citeureup. Perjalanan di tempuh dalam waktu yang cukup singkat karena 15 menit doang juga nyampe kok.

Pas nyampe jembatan layang alias fly over di cibinong, el ngelirik ke arah sebelah kiri. Ternyata di penglihatan el itu terlihat pasar cibinong yang berpindah tempat. Tadinya pasar itu baru terlihat setelah ngelewatin jembatan layang, tapi ini sebelum jembatan layang udah terlihat. Pasar itu sekarang di tempatkan sementara di samping lahan carefour cibinong yang luas karena tempat pasar yang dulu lagi dalam pembangunan. Entah itu pembangunan apa coz pas el ngelewatin tempat pasar yang lama itu masih rata sama tanah dan yang ada Cuma mobil mobil gede yang biasa dipake buat konstruksi gedung sama para pekerja bangunan yang terlihat.

*sruput kopi (lagi) + lagu all what the hell (avril lavigne) menggema dari headset*

Nyampe lah el di cibinong, tepat di depan toko yang biasa el beli peralatan tulis. El langsung bergegas masuk dan naik ke lantai 2. El langsung tanya sama mas-nya ada apa ga tinta printer yang el perluin. Tadinya el mau sekalian beli cartridge-nya, tapi ternyata disana udah ga jual lagi. Alhasil el Cuma beli tintanya doang sama beli buku catatan kecil buat nyatet kerjaan el *cieee yang udah punya kerjaan*.

Karena itu Cuma beberapa menit doang, el bingung mau kemana lagi. Masa mau langsung pulang, ntar fokus ngegalau lagi. Berpikir lah el. Daaaaaaaaan AHAAA!!! *tiba-tiba muncul lampu di atas kepala* el memutuskan untuk bergegas ke depok. Tapi el masih belum tau ntar di depok itu mau ngapain. Yaaa yang penting berangkat aja dulu deh.

El kembali naik angkot yang berlawanan arah dari angkot el berangkat tadi. Di angkot el sambil mikir perjalanan ke depok el mau ke mana karena di depok itu lautan mall. Kiri kanan tinggal nyebrang nyampe dah ke mall yang dituju. Ehmmmmmm,,, sekian menit el mikir, munculah ide untuk berburu kepiting rebus buat si emak. Kali aja gitu di depok ada yang jual makanan seafood siang-siang bolong. Dan tujuan pertama el adalah itc depok.

Sampe di simpangan depok, el langsung naik angkot 06 yang menuju terminal depok. Karena itc depok letaknya sebelum terminal, jadi belom nyampe terminal el udah turun duluan. Nyampe di itc el langsung nyari tempat yang kata temen el disitu ada tempat makan yang jual seafood. El ngubek ngubek dah tu itc depok dari lantai paling bawah sampe lantai paling atas. Tapi el ga nemu. Waaaah... salah ngasih info tuh kayaknya temen el itu. Akhirnya el memutuskan untuk duduk sejenak di area foodcourt tanpa di temani makanan atau minuman apapun karena emang el males mesen dan nunggunya bukan karena ga ada duit *ngeles-hahhaha*

Sekian lama el duduk di tempat itu, el jenuh juga, plus kesel juga gara-gara ga bisa connect ke internet padahal dapet sinyal wifi. Yaaa beranjaklah el dari tempat itu. pas turun, banyak banget yang lagi pada belanja pakaian. Coz emang murah-murah banget pakaian disana. eeeeeeeh... ternyata el ngiler juga pengen ikutan beli. Hahhaha...

El muter-muter dulu dah tuh akhirnya. Kali aja nemu pakaian yang cocok buat el. Ga lama el mampir deh di tempat yang jual-jual kaos. El memutuskan buat beli kaos. Karena harganya murah dan sayang juga kalo Cuma beli satu *sombong beuuuudh-hahhahaa* el memutuskan beli dua kaos. Dan yang pasti salah satu warnanya itu adalah warna kesukaan el yaitu ijoooooooooo... yeaaaaaaaayy... dan warna satu lagi yang el pilih adalah putih dengan motif tulisan gitu di depannya.

Selesai beli kaos el muter lagi kali aja nemu apa yang di perluin. O iya, el sempet kepikiran mau beli kemeja buat praktikum, tapi sayangnya ga ada yang el demen sepanjang perjalanan el muterin itu mall. Nah, ga lama, el udah bertengger di tempat lain lagi yang jual rok. El ngiler banget tuh ngeliat roknya. Langsung deh el milih-milih mana rok yang el pengen beli. Tadinya el mau beli warna kuning, tapi roknya nanggung panjangnya, di atas mata kaki gitu. Kan ga mungkin el pake rok yang panjangnya segitu. Setelah pilah pilih terus mpe mbak-nya bosen kali yaaa *maap ya mbak* el dapet juga yang klop sama el. Roknya warna coklat gitu, manis banget warnanya, motifnya juga bagus *menurut el lhooo ya* langsung deh tuh el bayar. Dapet deh 3 barang.

Pas ngeliat dompet, el langsung keingetan tujuan utama el ke depok, yaitu pengen beli kepiting buat si emak. Dan stop lah el untuk berburu pakaian lagi. El memutuskan untuk keluar dari itc depok. Tapi naas... el GA TAU JALAN KELUARnyaaaaaa... *huhuhhuuu...*

El muter-muter nyari jalan keluar. Tiap ada tulisan exit, el ikutin. Ga taunya itu pintu yang dipake kalo lagi dalam keadaan darurat. Muter-muter lagi dah tuh. El tuh bener-bener kayak anak kecil yang keilangan orang tua di tempat umum tau ga!! Udah kayak anak ilang gitu deh. Celingak-celinguk ga jelas. Tiap orang el ikutin coz kali aja itu orang mau keluar juga. Eh ga taunya masih pada mau belanja. Hampir sejam el muter-muter Cuma buat nyari jalan keluar doang. Akhirnya el memberanikan diri buat nanya pak security *efek realita yang ga pernah berani buat nanya di tempat umum*

Sama pak security el dikasih tau suruh lurus aja terus ntar balik arah. Nah... kata-kata pak security ini el kurang nangkep. Alhasil el kembali tersesat. Ibuuuuuuuuuuuuuuuuuuu.... aku mau pulaaaaaaaaaaaang *teriak dalam hati* el coba tenangkan diri dengan berenti sebentar dan karena emang el juga pegel. El kembali ulangin rute yang di kasih tau pak security karena siapa tau emang el yang ga teliti. El lurus terus dan belok ke arah kiri, pas mentok el liat ada eskalator menuju ke lantai paling bawah. El turun. Pas di bawah, el ngeliat ada pintu tapi el belom ngeh (baca: ga tau) kalo itu pintu keluarnya. Alhasil lagi-lagi el muter-muter di lantai bawah yang penuh sama mainan anak-anak. Dan pas el udah bener-bener capek, el ngeliatin aja itu pintu yang tadi el lewatin. El samperin tu pintu, dan ternyataaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa... itu pintu keluarnya. Horeeeeeeeeeeeee..... *bersorak dalam hati*

Ckckckckck... inilah kebiasaan buruk el yang belom bisa diubah mpe sekarang, yaitu GA BERANI NANYA DI TEMPAT UMUM!! Makanya el juga tuh sebenernya ga pernah berani kalo pergi sendirian walaupun el tau itu daerahnya dimana. El selalu pergi berdua sama fitri *tetangga + temen kecil mpe gede* coz kalo kita tersesat ada dia yang berani nanya. Fitri itu selalu nyuruh el buat nanya tapi tetep aja el ga pernah berani. Langsung kicep. Apalagi kalo udah panik, muka el langsung merah dan tampang langsung kayak orang bingung gitu, dan apa  apa jadi ga fokus. Alhasil si fitri yang kudu kerja keras nenangin el. Hehhehe... maap yaa fit ngerepotin. Tapi sekarang kan fitri udah kerja di daerah pulo gadung dan balik tiap sabtu minggu, makanya el ga bisa lagi ditemenin sama dia kalo pergi.

Setelah berbahagia keluar dari itc cibinong el langsung ke gedung walikota depok. El kembali galau karena orang yang menyebabkan el galau ini pacarnya suka latihan karate di walkot (baca: walikota) depok. El penasaran kali aja itu cewek lagi latihan di walkot depok. El mondar mandir dah tuh di depan walkot depok. Tapi sejauh mata memandang kayaknya itu cewek ga ada coz yang ada Cuma anak kecil doang yang pada latihan. Dan cowok yang bikin el galau juga ga ada. Perkiraan pertama el itu kan si cowok pasti nungguin cweknya lagi latihan, tapi ternyata perkiraan el meleset. Si cewek ga latihan dan si cowok juga ternyata lagi sakit *liat statusnya di facebook*

Yaa daripada el bingung, el ke masjidnya aja kebetulan juga udah masuk waktu ashar dan el belom shalat ashar. Pas el udah kelar wudhu, el inget klo el kan ga bawa mukena, dan el juga lagi pake celana, bingung dah tuh. Eeeeeeeeehh... alhamdulillah, el inget kalo el abis beli rok. El langsung ganti celana el itu dengan rok yang el baru beli. Alhamdulillah itu rok berfungsi jadi mukena bagian bawah dalam keadaan terpaksa. Alhamdulillah juga el udah berjilbab, jadi ga pusing pusing lagi nyari mukenan bagian atas. Alhamdulillah banget ya Allah...

Kelar shalat el langsung bergegas keluar karena udah jam 5. Pas el ngelewatin tempat yang latihan karate, el fokus ngeliatin, kali aja itu dua makhluk ada disitu Cuma el ga liat pas sebelumnya. Tapi mungkin emang bener ga ada. El memutuskan pulang.

Pas lagi nungguin angkot, el keingetan lagi sama kepiting. Di sekitar rumah el, cilodong, kayaknya ga ada yang jual seafood gitu. Banyak juga tukang martabak, fried chiken sama tukang gorengan. Dari walkot depok el jalan deh ke d’mall. Coz el nanya sama temen el yang lain, katanya disana ada. Pas el nyampe d’mall yang cukup (lumayan) jauh, ternyata itu tempat makan yang jual seafood tuh ga ada juga. Hadeeeeeeeeeeh.. *geleng-geleng kepala*

Tapi el ga langsung pulang. Karena di d’mall lagi ada pertunjukkan anak-anak yang main drum, el memutuskan buat nonton dulu. Keren-keren lhooo anaknya. Dan ada satu anak yang narik perhatian el, yaitu seorang anak perempuan sekitar berumur 10 taun, main drumnya juga keren, dan dia udah pake jilbab lhoooo.. ya ampuuuuuuuun.. el terpana gitu ngeliatnya. El sempet mikir kalo ntar punya anak, el juga mau anak el berprestasi kaya dia dalam hal musik.

O iya, kan awalnya el tuh lagi galau tingkat dewa yaa, tapi setelah capek muter-muter itc depok, shalat ashar dengan tenang di masjid walkot depok, dan ngeliat anak kecil lucu-lucu yang berprestasi di bidang musik khususnya drum, galau el menurun drastis. Hati el bener-bener berubah 180 derajat. Yang tadinya di penuhi rasa marah juga tiba-tiba amarahnya tuh hilang gitu aja. El bener-bener berterima kasih sama Allah, puji syukur atas ketenangan yang telah Engkau berikan untuk hambaMu ini. Engkau memberikan aku ketenangan melalui anak-anak kecil yang aku lihat sepenjang perjalanan ku di depok.

*sruput kopi (lagi) yang tinggal dikit + lagu rumor yang Butiran debu menggema dari headset*

El keluar dari d’mall dan melanjutkan perjalanan mencari kepiting rebus. Nah di pinggir jalan udah pada buka tuh. Tadinya el mau beli di tempat yang pertama el lewatin, tapi ga jadi karena di sekitarnya rame banget. El lanjut jalan terus. Nyampe di tempat kedua el masih belum mau beli juga. El lanjut jalan lagi dan di tempat ke tiga inilah el akhirnya memutuskan untuk beli. El tanya dulu sebelumnya ada apa ga kepiting rebusnya. Alhamdulillh ternyata ada.

Awalnya el pesen kepiting rebus, dan si mas nya nanya lagi. Aku tanya lagi kalo yang saus tiram pedes apa ga.

kalo yang saus tiram agak pedes, tapi bisa juga di ga pedes. Yang asam manis itu ga pedes kok.

harganya sama ga mas?

sama kok

Hemmmmmmmmm... el memutuskan untuk merubah pesenan yang tadinya kepiting rebus jadi kepiting saus tiram.

Di tempat el beli itu ada 3 orang cowok. Mas yang pertama yang nanyain pesenan el ini. Mas yang kedua itu yang el nanya pertama kali ada apa ga kepiting rebus, dan mas ini tuh salting gitu deh tiap ngomong sama el. Mas yang ketiga yang sibuk sendiri dan baru dateng belakangan. Ada lagi seorang bapak, mungkin itu yang punya.

Sambil nunggu pesenan el, si mas yang pertama sam yang kedua ini yang ramah banget, “bentar yaa..
Terus mas yang kedua ngebersihin kepiting, dan mas yang kedua nyiapin bumbu saus tiramnya. Mas yang kedua ngegoreng kepitingnya, mas yang pertama masak bumbunya. Nah si mas yang kedua ini lagi ngegoreng juga sambil ngeliatin el sambil salting gitu. El kan aneh yaa dia kaya gitu dan el malah jadi senyum senyum sendiri nahan ketawa ngeliat itu mas nya salting gitu. Jangan-jangan dia naksir el. Hahhaha...

Pas ngebungkusin itu kepiting juga si mas yang kedua sambil curi curi pandang gitu deh. Ya ampyuuuuuuuuun... el geli banget deh ngeliat tingkahnya yang salting gitu. Pengen ngakak tau!! Tapi el menyibukkan diri aja sama si pince *hape android tercintah*

Udah kelar di bungkus, mas yang kedua ngasih bungkusannya ke el, dan masih dengan salting. El ngasih uangnya, dan mas nya jadi senyum senyum ga jelas gitu. Karena belum ada kembaliannya, mas yang kedua disuruh sama si bapak buat nyari kembalian. Dan kilat bener udah langsung dapet aja tuh duit buat kembalian. Nah pas ngasih kembalian senyum senyum ga jelas lagi itu mas yang kedua nya. Hahhahahaa...

Kelar beli kepiting, el pulang deeeeh.. horeeeeeee... dapet juga kepitingnya. El langsung update status “dapet juga kepitingnya, tunggu aku maaaaaaaaaaaak...”. paas el naik angkot, el ga sengaja ngeliat ke tempat yang jual seafood tadi, dan si mas yang kedua itu lagi ngeliatin el yang naik angkot masa. Hahhahaa... si mas nya lucu. Kapan-kapan beli seafoodnya disitu lagi aaaah.. wakakakakkakak...

Naaaaaaaaaaaah.. berakhirlah sudah petualangan el menghilangkan galau dengan hasil hati el kembali ceria, dapet kepiting buat si emak, pas nyampe rumah itu kepiting langsung di santap dengan lahap sama si emak. Senangnyaaaaaaaa...

Alhamdulillah, puji syukur dan terima kasih untukMu ya Allah wahai Tuhanku Yang Maha Kuasa. Thanks juga buat pak security yang udah ngasih tau jalan, anak-anak yang bermain drum, sama mas mas yang di tempat makanan seafood. Kalian bikin aku ceria lagi. Allah memberikan aku keceriaan lagi melalui kalian. Makasiih *kasih senyum paling manis*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^