Sabtu, 14 April 2012

Gaji Pertama ^_^

Alhamdulillahirabbil’alamiin... el ucapkan sebagai rasa syukur atas segala yang telah diberikan oleh Allah SWT, semoga selalu menjadi berkah untuk kehidupan el. Aamiin..

Okeeeeeeeeeee... saatnya berkisah.. ada apa sih ini sebenernya yaa??? Jadi begini lhoooo...

Jeng...

Jeng...

Jeng...

Jeng...

*bunyi terompet ala kerajaan inggris-eeeeeeeeeeehh...*

Sekitar akhir 2011 lalu kan el ikut ngedaftar buat jadi asisten di Lembaga Pengembangan Komputerisasi Universitas Gunadarma atau yang biasa disingkat LePKom. Dan alhamdulillah yaaa *ala syahrini* el berhasil.. berhasil.. berhasil.. *ala dora* setelah melewati perjuangan yang melelahkan dan selalu bikin degdegan, akhirnya el berhasil diterima jadi asisten di LePKom di bagian divisi database.


Flashback sedikit:

Pertama el ngeliat pengumuman lowongan asisten LePKom di grup facebook SI 2010. Terus el daftar. Proses pertama adalah penyeleksian berkas. El lolos. Masuklah ketahap berikutnya, tes b.inggris dan aptitude. Alhamdulillah lolos lagi. Tahap berikutnya yaitu presentasi tentang aplikasi DBMS (DataBase Managemen System). El presentasi tentang microsoft acces. Dan alhamdulillah el lolos lagi. Dan tahap terakhir adalah wawancara dengan kepala teratas dari LePKom. Ow..ow..ow.. degdegan banget, dan Alhamdulillah (untuk kesekian kalinya) el lolos lagi. Daaaaaaaaaaaaaaan... resmi lah el jadi asisten LePKom divisi database.

Back to masa kini,,

Setelah el resmi jadi asisten, el dan teman-teman el yang lainnya dapet masa percobaan selama 3 bulan sebelum kita benar-benar di pekerjakan sebagai asisten. Dan selama tiga bulan itu juga kita dapet tugas untuk membuat modul *yang sampe sekarang belom ada yang kelar. Hahhaha*

Setiap ada kursus, kita para asisten baru yang masih awam sama semua yang ada di lab mulai dari komputernya, cara login-nya, password-nya, viewer-nya, dan lain sebagainya, disuruh dateng buat sekalian belajar gimana kalo jadi tutor pas kursus atau workshop. Kita para asisten baru dengan setia mantengin para senior atau dosen yang lagi jadi tutor. Sekalian kita juga belajar ngejalanin program yang lagi di ajarin sama tutornya, biar kalo ada yang nanya kita udah ngerti dan bisa bantu yang nanya itu.

Selain mantengin para tutor tercintah, kita para asisten baru juga saling kenalan dan mengakrabkan diri. Kebetulan di divisi database ini ada 8 anggota baru. Ehmmm... 8 orang ini el ceritain di cerita selanjutnya aja ya sodara-sodara sekalian.

Lanjuuuuuuuuuuuut..

Awal-awal pas masa percobaan, kita langsung taken kontrak *haseeeeeeeeek* terus pas di lab, kita juga mulai memberanikan diri buat belajar berinteraksi sama para peserta kursus, entah itu pesertanya lebih tua ataupun seumuran sama kita. Terus kita juga belajar buat tanggung jawab atas pekerjaan kita masing-masing, karena buat yang para cowok dapet tugas di bagian hardware buat perawatannya atau segala macamnya yang berhubungan sama hardware, dan buat yang para cewek kita dapet tugas input nilai, ngitung modul, beresin segala macam dokumentasi yang berserakan, dan lain sebagainya termasuk kalo di lab kehabisan air minum galon. Kita juga belajar buat menilai orang secara objektif bukan subjektif. Karena secara profesionalitas, kalo emang orang itu rajin, pinter, dan memperhatikan pas kursus, serta nilainya bagus, yaaa kita kasih bagus juga di input nilainya. Tapi kalo yang kursus udah males-malesan, malah ngobrol mulu atau tidur pas kursus, meskipun ganteng atau cantik atau ada yang kita taksir ataupun itu temen kita, walaupun nilai jelek ya tetep kita input nilainya jelek. Kita para asisten bisa bantu nilai supaya para peserta nilainya bagus itu dari laihan-latihan yang kita kasih. Kalo ada yang mau maju buat ngerjain nanti kita kasih nilai tambah. Lumayan kan buat nambah nilai kalo misalnya nilanya jeblok.

Setelah masa percobaan kelar, kita mulai dah tuh ditagih modul *tetep aja belom kelar. Hahahahhaa* tapi untungnya para ibu kepala di divisi el ini baik hati, jadinya kita masih dikasih kesempatan yang pengting itu tugas kelar dan kita juga udah mulai bener-bener kerja di lab sebagai tanggung jawab kita enah itu sebagai tutor atau asisten biasa. Terima kasih ibu ibu... hehhehe...

Nah, sekitar bulan februari el dan asisten baru database lainnya mulai beraktifitas bener-bener sebagai asisten. Kita dateng pas ada kursus. Ngeladenin para peserta yang tanya tanya, terus pas ujian kita nilai jawaban para peserta. Pokoknya bener-bener sibuk dan repot deeh..

Pas pertengahan maret, el dapet kabar dari temen el yang asisten juga tapi dia di divisi internet, kalo dia udah dapet gaji untuk bulan februari. Nah lhooo!! El kaget dooongs secara el belom dapet gaji tapi kenapa dia udah. O iya, sekedar info, gaji di itung perjam, tapi dibayarnya perbulan tiap tanggal 10. El langsung ngasih info dooong sama temen-temen di divisi database. Langsung dah tuh yaa, keluarlah tampang-tampang melas butuh duit termasuk el. Hahhaha...

Karena pas el ngasih info itu udah lebih dari tanggal 10 maret, jadi yaaa kita harap-harap cemas tuh yaa kapan gaji kita di kasih. Awalnya kita pengen nanya sama para ibu kita di divisi database, tapi kita urungkan niat karena pas hari jum’at *luppaa tanggal berapa* para ibu memberitahukan bahwa gaji kita emang udah turun. Asiiiiiiiiiiiiiiiiiik.. bersoraklah kita para anak-anak yang berbahagia dengan hasil jirih payah kita selama bulan februari. *lhoooo.. hahhahaa*

Tapi tetep aja kita harap-harap cemas karena gaji kita belum di kasih juga nyampe akhir bulan maret. Haduuuuuuuuuuh.. udah mupeng banget nih el sama duit. Wakakakakakk..

Masuk bulan april kita juga masih belum dikasih tuh gajinya. Akhirnya el, kak ike, sama kak rico nih yang bolak-balik nanyain gaji mulu, malu juga sih sebenernya, tapi kata kak ike itu kan emang hak kita jadi emang wajib kita minta. Dan mulailah kita bertiga nanyain gaji, tapi ga blak-blakan nanyanya tapi agak nyerempet-nyerempet gitu deh. Terus kata si ibu refida, gaji kita masih di proses dulu karena masih ada kesalahan rekap absen. Ga lama kita nanya lagi, ternyata masih di cek. O iya untuk bulan ini kita masih di kasih secara cash karena ada yang belom ngasih nomer rekening termasuk el.

Terus-terusan kita nanya, nyampe akhirnya kita capek sendiri dan pasrah lah sudah..
Naaaaaaaaaaah.. setelah sekian lama kita menanti dan berlelah lelah sudah kita menanyakan pada ibu kepala lab tercintah, akhirnya gaji kita turun juga. Horeeeeeeeeeeeeeee... *sorak sorai pake pom pom*

Kelar ngawas peserta yang ujian di lab, aku, kak ike, kak nadia, dan kak wi dikejutkan dengan ibu lulu yang ngasih kita kayak amplop gitu yang bertuliskan masing-masing nama kita. Daaaaaaaaaaan... ternyata itu gaji kita lhooooooooooo... hasiiiiiiiiiiiiiiiiiik...

Flasback sedikit:

Pas kita lagi ngawas ujian, bu refida dateng dan ngambil buku absen kita. “mau dibawa kemana itu bu bukunya??” tanya el. Terus bu ref jawab, “bentar yaa mau di cek...”. nah el ga sengaja nyeplos, “hehhehe.. udah pada ngiler sama duit nih bu..” astagaaaaaaaaaaaaaaaa... itu keceplosan banget. Ga enak banget udah ngomong kayak gitu. Tapi yaaaa udah terlanjur, ya sudahlah *bondan prakoso*

Balik lagi ke masa sekarang,,

Nama yang tertera di kertas yang kayak amplop itu di panggil, dan kita langsung terima dengan senang hati karena sedikit kita terawang ada warna merah-merahnya gitu. Hahhahaha... setelah selesai semua di bagiin, dan mengucapkan terima kasih ke bu lulu, bu lulu pun kembali ke ruangan kerja si ibunya sendiri. Kita langsung sorak sorai tuh, dan muka muka yang tadinya capek banget langsung berseri-seri gara-gara abis dapet duit. Hahhaha... pada sumringah semua mukanya termasuk el. Nah, buat temen-temen yang ga dateng, gajinya di titip di kita dan kita kasih kalo ketemu. Tenang! Itu kan amanat, ga bakalan di tilep kok. Kan kita udah masing-masing dapet. Hahhaha...

ini dia pas bagiannya el:



















Nah, pas lagi asik asik kita bersorak sorai karena dapet duit hasil gaji dan nerawangin berapa duit yang kita dapet, tiba-tiba bu ref buka pintu dan reflek aku, kak nadia, kak ike sama kak wi langsung diem dan ngumpetin gaji yang tadinya kita terawang terawang. Hahhahaha... kalo inget kejadiannya itu lucu banget deh. Si ibu langsung senyum-senyum, dan kita kompakan bilang, “Makasiih buuuuu...”. si ibunya bilang sama-sama dan setelah ngasih wejangan sedikit ke kita, si ibunya langsung pergi *ga lupa pintunya ditutup lagi*. Setelah si ibu pergi, kita berempat langsung ketawa ngakak, hahhahahaha... dan kembali sibuk menerawang dan akhirnya di buka juga buat ngeliat berapa gaji yang kita dapet.

Alhamdulillah el bersyukur banget, karena dari sini el belajar gimana susahnya nyari duit itu. Bener-bener harus usaha dulu baru kita dapet apa yang kita mau. Dan el juga belajar gimana kita harus menghargai uang karena uang itu susah didapat. Semoga gaji pertama ini jadi berkah buat el dan teman-teman yang lainnya yang dapet gaji juga. Aamiin..

Semangat el!!! ^.^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^