Selasa, 07 Agustus 2012

Catetan oh Catetan kecil


Gue mau ceritaaaaaaaaa *sambil teriak*

Tanggal 31 mei 2012, gue UTS (Ujian Tengah Semester) mata kuliah akuntansi. Karena gue ga paham sama sekali dengan mata kuliah itu, alhasil gue tidur aja tuh malemnya. Gue ga berniat buat buka buku sama sekali. Pas pagi-pagi bangun, gue grusah grusuh tuh mikirin gimana buat ujian akuntansi siangnya.

Kelar gue ngerodi (baca : bersih bersih rumah), gue coba buka buku paket akuntansi andalan yang ditulis sendiri sama dosen gue yang bernama pak Bambang. Sekian lama gue bolak balik itu buku tetep aja belom ada yang gue pahami. Yang ada gue malah masih inget sama materi semester 3, padahal kan sekarang udah semester 4. Pagi hari pun gue lewati dengan membosankan di atas kasur tercintah gue sambil baca buku akuntansi.

Selagi gue masih disibukkan dengan rasa bosan gue, tiba-tiba gue kepikiran buat bikin catetan kecil yang bisa gue baca kalo ntar di angkot *sekaligus buat kebetan juga ~ jangan ditiru yaa!* gue dah tuh kertas kecil dan mulai lah gue tulis materi yang gue rasa sulit buat di pahaminya. Itu kertas ga gue tulis full sama tulisan. Gue bingung mau nulis itu catetan dimana lagi. Berhubung di deket buku yang gue baca itu ada duit 2000an, maka terbesitlah duit lembaran 2000 rupiah itu gue pake buat nyatet materi yang belom gue bisa juga. Oke... siaplah 2 lembaran catetan gue.


Mangkat kampus deh...

Pas detik detik masuk kelas, gue ngerasa udah aneh aja itu hawa di kelas. Gue duduk di tempat duduk gue pun rasanya aneh banget. Selain perasaan aneh itu, gue juga emang ga pernah duduk di barisan ke-tiga kolom ke-empat, msksnys berasa beda aja. Mana pas gue duduk di bangku itu mejanya tuh bolong. Tadinya gue udah mikir buat pindah aja. Tapi tuh gue ragu-ragu. Gue diem tuh belum ngerjain soalnya. Terbesit lagi perasaan gue yang pengen pindah. Tapi ga jadi lagi. Akhirnya gue ga pindah.

Sebelum bagiin soal, pengawas tuh udah bilang kalo kita ga boleh bawa tempat pensil. Gue juga sebenernya ga pernah bawa tempat pensil pas lagi ujian gitu, kecuali pas ujian utama doang. Tapi entah kenapa pada hari itu gue bawa tempat pensil, dan di dalem itu tempat pensil juga ada catetan yang gue bikin paginya. Gue ngeliat banyak yang bawa tempat pensil dan ga dimasukkin ke tas, ya udah gue ikutin aja.

Soal akuntansi gue ada 7 yang terdiri dari 3 soal essay dan 4 soal pilihan ganda. Entah kenapa gue udah aneh aja pas ngerjain itu soal. Soal essay nomer 1 sama pilihan ganda yang 4 soal itu gue masih dalam posisi aman. Nah pas soal essay nomer 2 sama 3 ini yang gue ga aman. Gue sama sekali ga ngeh sama itu soal. Yang gue inget Cuma tuh soal jawabannya banyak istilah bahasa inggrisnya gitu dan gue juga ga hafal istilah istilahnya itu.

Setan pun mulai nguasain gue. Gue iya iya ga ga dah tuh buat ngeliat catetan soal yang gue buat pagi. Pas ada kesempatan buat liat, gue ngelirik tempat pensil gue tuh. O, iya, pengawas gue itu Cuma satu orang dikelas, tapi ketatnya ampun ampuuuuuun deh gue. Setiap sudut dia jelajahi. Tiap ada yang mencurigakan tuh pengawas langsung nyamperin ke tempat itu dan di tungguin. Ya dan mungkin juga udah nasib gue kurang beruntung juga kali yaak. Gue pun kena juga akhirnya.

Gue sendiri udah sadar banget sebenernya kalo gerak gerik gue tuh pasti mencurigakan banget. Gue bingung karena gue pengen ngeliat itu catetan yang udah gue bikin di kertas dan di duit 2000an. Pas gue lagi mau ngisi lembar jawaban gue, itu pengawas nyamperin gue dan langsung ngelirik tempat pensil gue. Tadinya biasa aja, terus di tarik lagi itu tempat pensil gue. Daaaaaaaaaaaaaaaan... terlihatlah kertas putih catetan gue itu.

“hmmmm... dasar kamu!!”

Langsung dah tuh pengawas ngambil itu catetan dari tempat pensil gue. Dia nyuruh gue buat tulis nama dan npm di balik itu kertas. Gue tadinya udah ogah dan seketika gue lemes gara-gara ketauan. Tapi ya mau ga mau gue tulis juga daripada ntar urusannya tambah panjang sama itu pengawas. Dan begonya gue juga malah ngebela diri, padahal udah ketauan banget gue emang salah *ckckckckck*

“itu ga ada lhoo kak materi yang mau saya contek. Liat aja tuh.”

Sumpah gue ngerasa bego banget ngebela diri kayak gitu. Ya udah dah itu essay nomer 2 sama nomer 3 jawabannya ga tau dah. Gue udah pengen banget keluar, tapi gue berasa ga bisa bangun. Gue kerjain lagi dah tuh. Ga lama ujung-ujungnya gue nyerah juga. Gue jadi ngerasa percuma juga dikerjain.

Gue keluar kelas dengan perasaan yang kalut sebenernya, tapi ga gue tunjukkin. Gue malah cengangas cengenges ga jelas gitu di depan temen-temen gue. Gue takut banget itu sebenernya sama nilai gue ntar. Tapi gue coba tenangin diri karena dikelas gue ada satu orang lagi yang juga senasib kayak gue.

Ada temen gue pas tingkat 1 lewat, gue tanya aja sama dia, coz setau gue dia juga pernah kayak gitu nasibnya. Malah sering banget. Dia bilang sih ga ada efeknya ke nilai. Nilai dia tetep normal, ga ada nilai yang harus pengulangan. Jujur gue sedikit lega. Sedikit. Karena gue juga masih kepikiran sebenernya. Tapi gue tenangin diri gue dengan cara berusaha menerima apapun konsekuensi yang nanti bakalan terjadi. Gue mulai nyiapin segala lahir dan batin gue biar ga syok apapun yang terjadi sama nilai gue ntarnya.

Ya semoga nilai gue masih baik baik aja. Dan SUMPAH gue nyesel banget udah kayak gitu. Prinsip gue yang mempertahankan buat ga nyontek sama sekali di setiap ujian, tiba-tiba terkalahkan begitu aja gara-gara kecerobohan gue sendiri yang ga mau belajar. Kejadian itu cukup jadi kejadian perdana gue, SEKALIGUS kejadian terakhir juga buat gue. Gue ga mau lagi berurusan sama pengawas. Gue mau alik lagi ke prinsip gue yang dulu, yang kalo emang gue ga bisa ya mending ga gue jawab sama sekali daripada harus nyontek kayak gitu lagi.

So, buat temen-temen yang pernah ngerasain kejadian yang kayak gue, kita harus sama-sama menyesal karena udah ngelakuin kecurangan. Kita ga boleh kayak gitu lagi. Dan buat orang-orang yang udah sering banget kayak nasibnya gue, gue harap kalian cepet nyesel juga sama kayak gue. Karena gue rasa bakalan ada saatnya keberuntungan ga akan menghampiri kalian lagi di saat-saat seperti itu. Gue ga bermaksud menyumpah, karena karma pasti berlaku. Semoga kita sama-sama masih diberi kesempatan sama Tuhan buat menyesali perbuatan salah yang udah kita lakuin dan mau memaafkan kita dengan bertobatnya kita. Aamiin...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^