Kamis, 02 Agustus 2012

GUE GA LULUS UN


Holaaaaaaaaa... *not helooo ~ cuekin*

Entah kenapa gue pengen banget nulis kisah KETIDAKBERUNTUNGAN gue saat UN (baca : Ujian Nasional). Sebelumnya, gue pengen ngucapain SELAMAT buat adik adik yang LULUS. Terus buat adik adik yang kurang beruntung di UN, jangan berputus asa karena cita-cita kalian ga akan musnah hanya karena hal itu. Perjalanan kalian masih panjang, ketidaklulusan dalam UN bukan penghambat untuk meraih masa depan.

Gue mulai kisah gue yang menyedihkan *pake banget* 2 tahun lalu saat gue masih berkutat dengan lembaga pendidikan Sekolah Menengah Atas (SMA) di daerah cibinong, tepatnya di SMAN 1 CIBINONG atau yang lebih dikenal dengan sebutan MAYAT. Jadi begini ceritanyaaaa...

Gue itu termasuk murid yang biasa aja. Dari kelas satu sampe gue kelas 3 pun nilai gue termasuk standar. Tapi buat masuk jurusan IPA gue butuh perjuangan. Alhasil gue dapet peringkat ke-83 yang berhasil masuk jurusan IPA dari sekitar 200 orang yang diterima di jurusan IPA.

Awal awal kelas 2, gue mulai menyesuaikan dengan jurusan yang udah gue dapet ini meskipun pada awalnya gue lebih minat ke IPS. Di kelas 2 IPA 1 gue dapet temen-temen yang asik banget. Bahkan di kelas inilah gue punya begitu banyak cerita yang bikin gue suka senyum senyum sendiri kalo inget itu. oke kita skip cerita gue tentang gue di kelas 2 IPA 1.


Nah, pas gue masuk di kelas 3 IPA 3, gue sempet ngerasa asing. Tapi mau ga mau harus menyesuaikan. Untungnya juga ada temen gue di kelas 2 IPA 1 yang juga masuk di kelas ini. Di kelas ini gue akrab dengan 3 orang, yaitu Hana (Hana Fauziyyah), Cipud (Putri Fatma K.), dan Ndul (Eka Sindy Pradanti). Kita sering banget keliatan berempat. Tapi ya gitu, gue sering ga ikut kalo pada acara maen. Dan di kelas 3 inilah gue mulai merasakan banyak masalah, dimulai dari masalah pribadi hingga ke masalah sosial yang bikin nama gue tercemar ke seantero sekolah.

Awal kelas 3 gue sempet pacaran sama orang yang dulu juga pernah sekolah di MAYAT ini. Cuma orang itu pindah sekolah ke Bandung, alasannya sih biar gampang masuk ITB, tapi pada kenyataannya jangankan masuk ITB bahkan sekolah pun dia lebih telat lagi dari gue karena harus ngulang 1 tahun. Pas pacaran sama orang ini juga yang bikin gue jadi ‘terkenal’ buruk di seantero sekolah.

Gue ga perlu sebut nama yaa. Tapi menurut gue, orang yang pernah jadi pacar gue itu adalah seorang yang psikopat *browsing google kalo pengen tau artinya* karena sampe sekarang gue masih jadi incerannya dia yang gue ga tau maksud sebenarnya dia itu apa.

Pas pacaran sama orang itu, gue sempet foto yang dia itu kayak nyium pipi gue *ga perlu di tunjukkin fotonya* dan karena foto itulah orang orang jadi pada ngomongin gue. Gue yang tadinya ga dikenal sama sekali sama orang-orang di MAYAT, mendadak jadi ‘artis’ dengan berita miring yang bikin gue diliatin terus dengan mata yang berkesan merendahkan gue. Itulah awal dari segala permasalahan besar gue yang lainnya.

Kejadian kesebarnya itu foto lewat jejaring sosial facebook bermula dari orang yang jadi pacar gue dulu itu yang nge-upload itu foto. Gue pribadi sebenernya pernah upload juga, tapi gue hapus gara-gara udah pernah di protes duluan sama bibi gue yang sempet ngeliat foto itu bertengger di album foto di facebook gue. Gue kira itu foto ga bakalan di upload sama tu cowo, ga taunya malah di upload dan dia juga nge-add semua temen-temen gue yang sekolah di MAYAT. Alhasil pada ngeliat dah itu foto.

Gue kira itu masalah bakalan cepat berlalu. Ya ibaratnya angin yang cepat berlalu. Tapi ternyata ga. Hal itu malah bikin gue makin jatoh. Banyak pihak yang jadinya memandang gue sebelah mata, orang tua gue pun ngelarang gue buat pacaran sama cowok itu meskipun mereka ga ngeliat itu foto. Gue mulai ngerasa terpuruk dengan masalah itu. Tapi temen-temen gue di ROHIS menyemangati gue dan menasehati gue buat lebih berhati-hati dalam bersikap terhadap lawan jenis.

Kelar masalah itu foto, makin membara aja ternyata orang-orang pada ngomongin gue. Entah itu yang bilang gue udah pernah di apa-apain lah sama itu cowok, terus yang bilang gue udah ga perawan, bahkan sampe ada yang ngomongin ukuran dada gue *apaaa cobaaaa*. Gue Cuma bisa bengong doang pas tau dari sumber yang gue percaya kalo orang-orang pada ngomongin gue sampe segitunya.

Gue inget ada seorang temen yang nanya ke gue kayak gini :

“Lyn, gimana rasanya di omongin sama banyak orang kayak gitu? Elyn ga risih?”

Sebenernya gue bingung mau jawab apa karena gue juga bingung sama pertanyaannya yang sebenernya punya maksud baik atau malah mau menjatuhkan gue, tapi ujung-ujungnya tetep gue jawab juga seadanya,

“Gue mau menjelaskan kayak apaan juga tetap aja orang taunya gue ya kayak begitu. Gue membela diri pun percuma, yang ada ntar orang-orang malah makin membenarkan kalo gue emang kayak gitu. Jadi gue biarin aja.”

Gue tuh pasrah banget karena ibaratnya tuh gue maju kena mundurpun kena. Gue terpuruk?? Pasti.

Gue mulai merayap bangkit, berusaha ga mempedulikan perkataan orang. Di lain sisi, keluarga gue terus menekan gue buat mengakhiri hubungan gue sama tuh orang. Bahkan bokap gue sendiri sampe nangis karena ngelarang gue deket sama tuh cowok, dan gue juga nyaris di usir kalo ga mau nurutin perkataan bokap sama nyokap gue.

Awalnya gue ga terima buat ngejauh, tapi mungkin emang itu yang terbaik. Gue masih sayang sama orang tua gue, dan emang mereka yang lebih penting dalam hidup gue. Percuma juga gue menjalin hubungan kalo ga dapet restu dari orang tua. Ya emang kadang-kadang gue ngelanggar janji gue ke mereka yang gue bilang kalo gue ga mau nemuin tuh cowok lagi. tapi kenyataannya gue masih curi curi waktu buat ketemu sebentar.

Itulah gue yang belum kenal kata MOVE ON.

Masuk ke bulan bulan sibuk anak kelas 3 menjelang UN, ternyata gue makin ga keruan nilainya. Ulangan kena remedial terus, dan nilai gue juga termasuknya paling kecil di tiap try out atau di morning test yang di adain sekolah gue buat ngetest kesiapan murid menjelang UN. Gue udah mulai berputus asa. Gosip tentang gue juga belum seutuhnya menghilang.

Bahkan disaat beberapa hari menjelang UN, gue cuma bisa duduk duduk belajar sebisanya gue tanpa ada yang nemenin. Saat semua orang bersibuk ria nyari bocoran soal, gue Cuma bisa diem aja. Gue pun sempet dapet juga bocorannya, tapi ga gue pake sama sekali. Gue bener-bener udah di kasih amanat sama orang tua gue kalo gue GA BOLEH pake bocoran entah itu bocorannya bener atau ga. Bener bener dilema tingkat dewa gue *tingkat paling tinggi*.

Pas UN berlangsung, gue dapet tempat duduk di paling depan deket pintu masuk. Selama beberapa hari UN pun gue ga ngomong sama sekali dengan temen-temen di kelas gue. Hari kedua UN juga gue sempet di omelin sama temen sekelas gue gara-gara status facebook gue yang mungkin bisa menyebabkan mereka ga dapet bocoran. Alhasil gue ngerjain soal sambil nahan tangis.

Bener-bener selama 4 hari UN berlangsung gue ga ada interaksi sama sekali dengan temen-temen sekelas gue. Buat tengok kanan kiri pun gue ga sama sekali. Gue ngerasa terbebani dengan keinginan orang tua gue yang pengen gue jujur. kalo waktu ngerjain soalnya udah habis dan udah boleh keluar, gue langsung menghilang di antara kerumunan orang yang sibuk ngebahas bocoran buat pelajaran UN besoknya. Gue antara bingung, dongkol *not jengkol*, ikhlas ga ikhlas, semua campur jadi satu.

Nyampe rumah selalu aja gue bertampang biasa seakan ga ada beban. Bahkan gue inget kalo gue sempet cerita-cerita ke ibu sambil tertawa, padahal dalam hati gue ngerasa miris banget nasib gue.
4 hari dengan soal-soal yang mengerikan bikin gue jadi punya firasat aneh. Pas UAS tiba, gue mulai berinteraksi lagi sama temen-temen gue. Walau sebenernya sumpah gue canggung banget. Berasa baru kenal.

Singkat cerita, pas hari pengumuman UN datang, gue SYOK karena ada wali kelas + guru BK dateng kerumah gue. Gue yang lagi nyapu langsung lemes seketika karena gue tau kalo yang di datengin guru kerumah itu tandanya GA LULUS UN. Dan ternyata bener. Tangis gue meledak saat itu juga. Gue di tenangin sama 2 orang guru gue itu. bokap gue juga sempet keliatan banget kecewanya tapi beliau ga mau bikin gue tambah sedih makanya tetap bersikap biasa aja. Dan hanya keluarga gue yang tau kalo gue GA LULUS UN. Kita ngerahasiain ini dari para tetangga. Bibi gue pun sempet syok pas beliau telpon nanya gimana tentang kelulusan gue.

“gimana lyn UN nya? Lulus kan?”

“ga.”

Itu bibi gue telpon pas gue lagi di angkot, dan nyaris aja tangis gue pecah lagi, tapi untungnya ga. Mulai sibuklah gue belajar ulang lagi buat UN ULANG mata pelajaran fisika. Hampir tiap hari gue dapet sms dan telpon dari temen-temen yang pada ngasih semangat buat gue. Alhamdulillah banyak yang ngasih gue semangat J tapi gue jadi agak kacau juga karena gue malah jadi keingetan sama KETIDAKLULUSAN gue di UN.

Di MAYAT ada 6 orang lagi yang senasib kayak gue, 2 orang dari IPS, 4 orang dari BAHASA. Kita bertujuh tiap seminggu sekali ngumpul sama guru BK yang namanya Ibu Diana. Tiap kumpul itu Cuma gue sama kristi yang udah ga nangis sama sekali tiap ngebahas KEGAGALAN kita di UN. Bu Diana dengan sabarnya meluk kita satu-satu buat nenangin kita. Tapi gue mau ga mau karena itu malah bikin gue jadi pengen nangis lagi. Bahkan Bu Diana sering traktir kita bertujuh biar kita bisa ceria lagi. Tiap malem kita bertujuh juga di sms-in atau di telpon-in, kali aja ada yang mau di ceritain sebelum tidur.

Jujur aja, GA LULUS UN itu bikin gue malu buat ke sekolah, malu buat ketemu sama temen-temen, malu buat ketemu sama guru-guru, bahkan sama temen-temen lama gue yang di sekolah lain. Lagi-lagi gue lebih banyak diem. Malunya itu bener-bener malu. Masalahnya ga Cuma satu sekolah doang yang tau kalo gue ga lulus UN. Gue pun sempet ngerasa putus asa. Down yang bener-bener down.

Gue inget banget pas sore abis dapet pengumuman gue yang ga lulus UN, mas gue dateng, dan tau gue lagi berduka gara-gara gagal UN mas gue itu langsung traktir gue mie ayam *makanan favorit*. Mas gue cerita banyak, dan gue ngerti maksudnya adalah buat ngehibur gue. Tapi tetep aja gue Cuma manggut manggut doang ga nanggepin sama sekali walau gue ngedengerin juga sebenernya.

Banyak banget simpatisan yang ngasih semangat gue. Kak Tri, kakak mentor gue di ROHIS juga ngehibur gue. Lagi-lagi gue di traktir. Gue pun sempet di kasih motivasi sama kakak kakak mentor pas lagi ada acara kumpul anak-anak ROHIS. Kak Yosi, kakaknya temen gue yang juga kakak mentor di ROHIS ikutan juga traktir gue makan makanan jepang, padahal gue sama dia baru kenal saat itu juga.

Gue juga inget banget dialog sms gue sama si Ndul yang khawatir banget sama gue:

“elyn.. elyn gapapa kan?”

“gapapa kok ndul. Knp?”

“ga kok. Ndul takut aja elyn kenapa kenapa.”

“elyn gapapa kok. Ini aja lagi di traktir makan sama sodara elyn.”

“beneran kan elyn gapapa?? ya udah elyn makan yang banyak yaaa.”

“iya ndul. Makasih yaa. Elyn gapapa kok. Doain aja biar ga kenapa kenapa”

“iya elyn, ndul pasti doain kok”

Terus ada lagi temen gue yang namanya Dian, dia juga nasehatin gue biar ga macem-macem. Laaah emang gue mau ngapain yaaak, hahhaha..

“lyn, kamu jangan macem-macem yaa. Masih ada Allah kok. Tenang aja.”

“hah?? Macem-macem gimana yan?? Aku ga ngapa-ngapain kok.”

“iya pokoknya kamu tenangin diri yaa. Jangan aneh-aneh.”

Ga lulus UN bener-bener bikin banyak pihak yang perhatian sama gue, ngesms-in gue tiap pagi buat ngasih semangat, pada ngingetin gue juga buat ikut tambahan pelajaran menjelang UN ulang, pokok e dahsyat banget deh semangat dari orang-orang di sekitar gue.

Gue yang awalnya malu, putus asa, down banget, murung terus, mendadak jadi pendiem, berubah seiring semangat yang orang-orang kasih. Orang tua gue pun sempet khawatir kalo gue ga bakalan bisa bangkit lagi. Tapi itu semua berkat kalian J aku BISA!! Gue kembali ceria meskipun belum full, dan gue menjadi lebih tenang dalam menyikapi kegagalan gue ini. Gue udah mulai ngerasa PD lagi dan udah lebih mudah buat senyum. Gue mulai berprinsip kalo gue ga boleh kecewain orang-orang yang udah ngeluangin waktu, tenaga, biaya serta pikirannya buat ngebantu gue belajar, support gue juga, traktir gue, pokoknya demi gue balik lagi jadi elyn yang ceria.

Gue mulai MOVE ON. Gue yakin gue BISA!! Allah ga akan pernah kasih cobaan di luar batas kemampuan umatnya. Itu juga yang bikin gue yakin kalo gue bisa mgelewatin ini semua, gue MAMPU. Yaa gue MAMPU.

Hari UN ULANG pun tiba, gue masuk dengan degdegannya. Bismillah, gue pasti bisa ucap gue dalam hati.

Kelar UN ULANG gue mulai menjalani hari-hari gue seperti biasa. Gue udah berusaha, tinggal berserah diri pada Allah atas segala usaha yang udah di lakuin. Harap harap cemas? Itu pasti. Tapi gue ga boleh terpuruk kayak pas pertama kali gue tau kalo gue GA lulus UN. Gue juga harus mulai menutup lembaran lalu kisah gue yang ga bagus pas pacaran sama cowok psikopat itu. Pokoknya gue ga boleh berhubungan lagi sama dia.

Kalo gue ga salah, pengumuman kelulusan UN ULANG itu sekitar sebulan setelah UN ULANG. Dan yang terima pengumuman itu pertama kali adalah Ibu. Itu juga lewat telpon karena wali kelas gue telpon kerumah. Dan... gue LULUS ^.^

2 komentar:

  1. Selamat yah,aku belum tentu bisa setegar kamu :) Aku juga ada masalah sosial dulu,mungkin sampai sekarang :D tapi namanya dinamika berhubungan kan gitu yaaaa,hehe...yah yang penting semua itu ada hikmahnya :3 disaat kita down kita bisa tahu siapa saja yg benar2 care sama kita dan dengan masalah kita bisa jadi lebih kuat dr sebelumnya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloooo tissa... maaf baru balas komentarnya yaa. sebelumnya, salam kenal yaaa...
      bener banget kata tissa, kita baru bener bener tau siapa aja yang bener bener peduli dan menganggap kita itu ada ketika kita mengalami musibah. banyak orang yang cuma maunya seneng-seneng aja, tapi ketika ada masalah mereka pada lari dan ga mau bantu.
      aku juga masalah sosial masih ada aja sampe sekarang, ya namanya juga hidup. kalo ga ada masalah, hidup kita biasa aja dong. hehehe... tissa yang sabar yaa, semoga lekas selesai jika memang lagi ada masalah :) tenang aja, tissa dan kita semua pasti bisa ngelewatin setiap permasalahan yang ada dengan syarat kita ga putus asa. akan selalu ada jalan dan kekuatan yang akan menguatkan kita. hehehe...

      Hapus

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^