Kamis, 14 Februari 2013

Partner??

Sudah sekian lama el tidak berkutat lagi dengan yang namanya kegalauan karena ce i en te a, tiba-tiba aja Badai Cetar Membahana Syalalala datang menghampiri.

Selasa, 29 Januari 2013

Sore sore sekitar jam 5-an, el baru bangun dari tidur pengganti. Hari itu tumbenan banget bisa terlelap tidur dengan nikmatnya dari jam 2 siang. Lagi enak enak ngulet ngulet di kasur sambil mengumpulkan nyawa yang masih berceceran di alam mimpi, tiba-tiba ibu buka pintu kamar dengan sadisnya sampe itu pintu bunyi keras banget dan ibu masuk langsung ngelemparin ’sesuatu’ ke kasur.

Jeng...Jeng...Jeng...
Seketika nyawa yang tadinya masih berceceran langsung ngumpul saking kagetnya denger dobrakan pintu ibu dan el langsung ngambil ’sesuatu’ yang tergeletak dengan tak berdaya di pinggir kasur.

”Ooohh undangan tah.. ndek sopo iki bu?? (dari siapa ini bu??)” tanya el dengan mata yang masih kriyep kriyep.
”Undangan nikah dari Abdu..” kata ibu yang langsung keluar abis ngejawab pertanyaan el.

Hmmmm... undangan nikah... agak sensitip kalo liat undangan kayak gini. Bawaannya pengen buru-buru ada yang ngelamar. Hihihii...

Pertama-tama el memperhatikan design kartu undangannya, simple tapi bagus kalo menurut el. Kayak gini nih design kartu undangannya...

Terus el liat bagian paling atasnya yang tulisannya itu tanggal pernikahan, yaitu Minggu, 03 Februari 2013 sama alamat dimana pernikahan itu bakalan berlangsung. Dibawahnya ada nama Abdu, tetangga yang tinggal di belakang rumah agak kesonoan dikit, sama nama calon istrinya, yaitu Rahma. Abis itu el langsung ngeliat denah lokasi yang ada di bagian belakang kartu undangan. Hmmmm... ternyata jauh juga, disekitar citeureup, ngelewatin jalan masuk ke tol Jagorawi.

Daaaaaaaaaaaaaaaaaan... apa yang terjadi selanjutnya pemirsah sekalian?? Ada yang tau?? Ada yang tau?? Ada yang tau??

Kelar ngeliat denah lokasi, el ngeliat lagi ke bagian depan kartu undangan dan melirik ke tempat penulisan nama. Udah males banget rasanya kalo ngeliat bagian ini. Kenapaaaa?? Karena orang-orang itu selalu nulis nama el itu ’Elina’, seharusnya itu kan ’Elyna’. Beda satu huruf doang sih. Tapi nama itu penting juga penulisannya, apalagi kalo sampe salah di Ijazah.

Okeee, bukan yang el jelasin barusan yang bikin siyoook (baca : syok). Tapiiiiiii... ini nih yang bikin syok...

 
Elin & Partner
Di
tempat

Sekali lagi el perjelas dengan bener bener jelas...

ELIN & PARTNER
DI
TEMPAT

Aaaaaaaaaa... tidaaaaaaaak... asli... sumpah... walau emang agak lebay, tapi el emang bener-bener kaget dan melotot pas ngeliat tulisan itu tercetak dibagian nama orang yang di undang. Persoalan penulisan huruf nama el yang y jadi i udah ga dipermasalahkan lagi. Tapi yang jadi masalahnya adalah kata-kata PARTNER, yaaa... PARTNER...

Siapa partner gue?? Ngaco nih undangan.. partner gue siapaaaa??? El membatin sendiri.

Pertanyaan tentang partner itu pun terus menerus berkutat di kepala.

Rabu, 30 Januari 2013

”Ibu berangkat kondangan hari minggu??”
”Ibu sih diundangnya suruh sekalian jadi wakil keluarga besan bareng-bareng sama ibu-ibu yang lain. Tapi ga tau ibu berangkat apa ga. Jauh banget sih.”
”Bapak emang ga diundang?”
Tiba-tiba bapak nongol, ”Bapak ga dibilangin sama bapaknya Abdu. Ya bapak ga ikut jadinya.”
”Undangane ibu ga ono tulisane ibu mbe partner koyo gonku tah, elin mbe partner? (undangannya ibu ga ada tulisannya ibu dan partner kayak punyaku, elin dan partner?)” Dengan penasarannya el nanya kayak gitu ke ibu.
”Ga ono (ga ada)”

Jeng...Jeng...Jeng...

Serasa disambar badai cetar membahana syalalala, ternyata undangan punya ibu ga ditulis sama kayak punya el. Punya ibu ga ada tulisan partnernya. Kenapa?? Kenapa?? Kenapaaaaaa?? *lebay ~ abaikan*
 
Kamis, 31 Januari 2013

Pulang UAS mata kuliah Grafik Komputer& Pengolahan Citra, el makan bareng teteh, azel, wahyu, dan restu di margonda. Kelar makan, restu sama wahyu pulang. Sementara el, azel dan teteh terdampar didalam mobilnya azel dan galau mau kemana karena itu masih cukup siang sodara sodara sekalian. Akhirnya kita memutuskan meluncuuuuur makan es krim di loteria yang ada di Margo City. Sampe sana, sambil menikmati es krim el cerita tentang undangan yang el dapet. Alhasil el jadi korban bully karena nasib menjadi jomblo *pasang muka melas*

Ga Cuma di Margo, pas udah sampe rumah masing-masing masih aja ada pem-bully-an di twitter.

Betapaaaaaa malang nasibkuuuuuu... Semenjak di tinggal pacaaaaar... *eeeehh*
Sabtu, 2 Januari 2013

Jum’at pem-bully-an tentang partner sempat mereda. Pas sabtu ini nih mulai lagi. Teteh sama azel dengan senang hati kembali mem-bully bahkan sampe frontal banget pas malemnya ngobrol di twitter nyebutin nama cowok yang deket sama el. Nah lhooooo… Pas pulangnya, azel sama teteh pun dengan bahagianya menyudutkan el.

”Alaaaah itu udah ada juga partnernya.. Ngapain galau!!” Ledek si teteh.
”Sapa si teh??” Tanya el.
”Pengen banget di perjelas nih??” Kata azel sambil fokus nyetir.
”Aduuuuuuhh... Ampuuuun...
”Kan yang penting ada partnernya. Bilang sama dia, hari minggu anterin ke kondangan tetangga di citeureup. Masa iya ga mau nganterin sih..”
”Naaah tuuuh, suruh ijin dulu ga usah kopdar. Anterin kamu dulu ke kondangan. Pasti di anterin lah...”
”Apaaaaa siiiiiiih...” asli... itu kalo udah ada kamera pasti el udah lambai lambai dan bilang nyerah. Ga kuaaaaaat...

Kring...Kring...Kring... hape el bunyi walau sebenernya ga gitu juga sih bunyinya. Ternyata ibu yang telepon.

”Kamu udah pulang belum?? Nyampe mana kalo udah pulang??”
”Udah bu... ”
...

Dan terjadilah percakapan yang akhirnyaaaa bikin el legaaaaa banget. Ternyata ibu ngajakin ke rumahnya Abdu, mau ngasih amplop kondangan karena ga bisa dateng dan ibu ngajak el juga kesana karena ibu tau el dilanda kegalauan dikarenakan tiada partner yang bisa di ajak. Jadi ga perlu partner kaaaan karena udah dateng duluan, jadi pas minggunya ga perlu pergi ke kondangannya. Hahhahaa... Tapi tetep yaaa masih jadi korban bully teteh sama azel.

”Yaaaaaaaah masa ga sama partner... Udah dateng aja. Udah ada juga partnernya. Bilang ibu!”
”Udaaaah sama si *sensor*...”
”iiiiiii... Gapapa tauuu, kan enak besok tinggal santai ga usah jauh jauh kondangan jadinya. Kan udah duluan. Hehhehee...”

Sampe rumah, el langsung taro tas di kamar, terus langsung cuuuus ke rumahnya Abdu sama ibu dan tetangga el yang ga bisa dateng juga. Okeeeee... akhirnya el ga perlu melanjutkan kegalauan karena tiadanya partner yang bisa di ajak kondangan *MERDEKA!!*. Hahhahaa...

10 komentar:

  1. ntar kalo di undangan nulisnya: Elin dan kawan2, dikirain nulis nama pengarang buku pula el ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iyaaa yaak, ga kepikiran e aku..
      hahhahaa

      Hapus
  2. wedewwww kirain parner apaan ga taunya parner undangan. Emang begitu klo dpt undangan nyebut nama dan parner biar enak dibacanya. Lagian kok bisa ya jomblo di undang pernikahan kekekekek

    BalasHapus
    Balasan
    1. azzzzzzzz -___-
      jomblo jomblo kan tetep manusia bang.. hahhahaa

      Hapus
  3. hihihi....
    biasa tu....yg tabah ya nak...

    BalasHapus
  4. Mungkin itu udanngannya salah.
    mungkin maksudnya elin yang lain.
    Seharus nya si abdu tau kalau elin yang ini jomblo.
    haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. azzzzzzzz -___-
      yang namanya elin cuma satu di tempatku :o

      Hapus
  5. patner undangan, kalau aku bisanya ngajak teman biar gak sendiri ya itung2 traktir makan gratis temen di tempat undangan walau temennya juga laki2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaahh iyaaa yak
      bener juga tuuuh
      aku kok ga kepikiran yaaak -__-

      Hapus

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^