Senin, 18 Maret 2013

Jujur itu ga susah kok

Jujur… Jujur… apa sih arti jujur atau kejujuran?? Hayoooooo… pada tau gaaaa???

Jujur itu tidak berkata bohong. Jujur itu mengatakan sesuatu yang benar sesuai dengan kenyataan apa yang dialami, dilihat, didengar dan dirasakan.

Hayoooo hayoooo… siapa yang pernah bohong?? Angkat kaki… hahhahaa… ga ding, angkat tangan maksudnya *angkat tangan*
Udah dipastikan banget yak kalo kita semua pasti pernah yang namanya bohong. Tapi jangan jadikan bohong itu suatu kebiasaan apalagi membohongi perasaan sendiri *eeehh*

Bohong… apa sih arti bohong??

Bohong itu lawan dari jujur. Bohong itu mengatakan sesuatu yang tidak sesuai dengan kebenaran yang ada. Bohong juga bisa di bilang dusta atau menipu.

Naaaaaaah… bohong itu punya dampak yang ga baik lhooo… apa coba dampaknya??

Satuuuu… sekali berbohong bisa jadi kebiasaan dan kalo terlalu sering berbohong, kita jadi ga bisa mengendalikan perkataan sendiri untuk bisa berkata jujur.
Duaaaa… orang yang sering berbohong bakalan sulit buat dipercaya sama orang.
Tigaaaa… ga jarang juga orang yang sering berkata bohong itu di cap sebagai pengkhianat.
Empaaaat… biasanya nih yang sering bohong bakalan kena tulah atau akibat dari kebohongannya itu. Misal, ga masuk kuliah alasan ke temennya sakit padahal sebenernya cabut ga tau kemana. Alhasil, ga lama kemudian bisa sakit beneran tuh gegara bohong.

Eeehh tapi ada juga lhoooo yang menjadikan bohong itu sebagai alasan untuk kebaikan. Yaa walaupun begitu tetep aja yak judulnya tuh bohong. Akan lebih baik kalau kita berkata jujur walaupun itu pahit.

Ngomong-ngomong kejujuran, el pernah punya cerita tentang kejujuran nih. Begini ceritanyaaaa…

Pas SMP ada seorang cowok yang el taksir selama tiga tahun sekolah. Cowok itu akrab banget sama el bahkan sampe ada yang bilang “ada elyna, pasti ada parjo (nama disamarkan)”. Datanglah adek kelas, cewek *sebut saja bunga*, yang setahun dibawah el kelasnya. Dia deket juga sama el dan dia tau kalo el deket sama si parjo ++ dia juga tau kalo el selama ini suka sama si parjo. Si bunga ini cerita kalo dia lagi naksir temen sekelasnya. Pas tu cowok ulang taun, el nemenin si bunga buat nyari kado.

Sampe suatu ketika, el udah ga pernah denger lagi si bunga ini cerita tentang orang yang dia suka. Lama-lama dia jadi deket sama si parjo. Ga curiga dooong gue, wong parjo itu welcome sama semua orang kok. Tapi anehnya kenapa si bunga ini malah jadi ngejauh dari el. Sampe suatu ketika (lagi), si parjo ini bilang sama el “si bunga nembak gue…

WOW… berasa disamber petir cetar membahana syalalala *agak lebay yaa sodara sodara* el kaget dooong “terus lo terima?” dan dengan santainya si parjo ngejawab “ga tuh. Gue ga suka sama dia.

Legaaaa rasanya pas el tau kalo si bunga ini di tolak. Tapi agak kasian juga kalo tau ada perasaan seorang cewek yang ditolak cowok. Tapi agak kesel juga, ternyata si bunga ikutan naksir si parjo yang udah jelas jelas dia tau dari awal kalo el suka sama si parjo. Kenapa dia ga jujur sama el kalo dia suka sama parjo juga? Ga enak kah??
Seminggu kemudia si bunga udah ga ada kabarnya lagi. Parjo juga hilang kontak sama dia. Dan kebetulan banget pas hari kamis *lupaa itu tanggal berapa – inget hari karena pas pake seragam batik* el ke toko buku deket sekolah, ketemu sama si bunga ini. Dia yang ngeliat el langsung kaget dan jadi grogi gitu. El udah menduga pasti dia takut ketemu el. “heeyy kak… beli buku??” bunga nyoba nyapa el walau dengan gerak gerik yang udah jelas banget kalo dia grogi pake banget.
iyaa.. beli buku juga?
iyaa kak..
“…”
kak… aku minta maaf yaa...
buat??
aku nembak parjo.
gapapa kok.” Entah ada malaikat apa yang menghampiri el saat itu, tapi el bener bener tenang banget pas bilang begitu. Padahal nyata banget pas awal awal tau bunga nembak parjo, el kesel ampun ampun.
perasaan suka itu milik siapa aja. dan kamu juga berhak buat suka sama parjo. Ga ada yang ngelarang kok.” Bener-bener lagi berhati malaikat nih el. Hahhahaa…
kakak ga marah kan??
El Cuma jawab dengan gelengan kepala yang ngasih tau kalo el ga marah sama dia.
makasiih yaa kak…
Heniiiing… terus giliran dia bayar bukunya. “kak, aku duluan yaa…
iyaaa..
Bener bener setelah itu el udah ga pernah lagi ngeliat dia ataupun komunikasi lagi sama bunga. Dan ada sahabat el yang bilang gini setelah kejadian itu berakhir, “si bunga naksir parjo udah lama. Dia deketin lo karena dia tau lo yang paling deket sama parjo. Tentang temen sekelasnya yang pernah lo bilang dia taksir itu, ga jelas bener apa ga. Entah buat alasan doang atau emang bener pernah suka

Kalo inget kejadian itu sampe sekarang, el suka ketawa sendiri. Masih SMP aja udah ada cerita kayak gitu. Wakakakakak… eeehh tapi ada amanatnya juga lhoooo yang didapet dari cerita el.

Satuuuu… jujur itu lebih baik walau menyakitkan. Gegara bohong malah jadi merusak pertemanan kan. Kalo ga bohong kan bisa cari jalan keluar sama sama.
Duaaa… ikhlas, lapang dada akan lebih baik daripada harus terus menerus kesel sama orang.
Tigaaa… deketin teman itu jangan karena Cuma ada maunya doang, kalo maunya udah kesampaian terus ditinggal. Kita kan  makhluk sosial yang saling membutuhkan satu sama lain. Iyaa apa iyaa??

Udah tau bohong itu ga baik, yuuuk membiasakan diri untuk berkata jujur. Jujur itu ga susah kok. Sekecil apapun kejujuran kita, bisa berdampak besar dalam kehidupan kita lhooo. Terus buat temen temen termasuk el sendiri yang kadang lebih percaya gosip daripada fakta sebenernya, sekarang harus bisa berfikir lebih logis lagi dengan mencari tau kebeneran atas sesuatu. Gapapa dibilang kepo *mau tau banget* daripada kita dibodohin sama yang namanya gohsyip yang ga tau kebenaran beritanya itu bisa dipercaya atau ga.

Jadiiiii lebih enak bohong apa jujur?? Pasti berkata jujur doong yaa.. mengutip dan agak sedikit merubah kata-katanya bang napi nih “Berbohong itu bukan Cuma karena ada kesempatan, tetapi juga karena ada niat dari pelaku. Waspadalah!! Waspadalah!!”

20 komentar:

  1. sepakat..kejujuran itu pahit namun harus disampaikan, karena satu dusta bisa menghancurkan menara kejujuran yang sudah terbangun dan terjaga selama ini....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. WOW kalimatnya amazing..
      tapi emang bener, sekecil apapun kebohongan yang kita lakukan pasti dampaknya gede banget.
      Salam balik :D

      Hapus
  2. Menjaga kepercayaan itu tidak mudah, apalagi jika harus mengembalikan kepercayaan.#ayojujur

    BalasHapus
    Balasan
    1. naaahh bener itu zie.. akupun pernah ngalamin keduanya dan ituuuu... bener bener gabanget. ampuuuuun deh aku ga mau lagi kayak gitu...

      Hapus
  3. "jujur walau menyakitkan" atau "bohong demi kebaikan" ?
    lebih baik "jujur demi kebaikan" *Goyang Itik*

    btw, itu cerpen judulnya "Bunga El-Parjo"
    kayak nama orang spanyol yak, kwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. eaaaakk... itu gabungan dari keduanya yaa bang :D

      itu bukaaan cerpeeeeeeeeeeeeen -___-
      itu kisah nyata antara el, bunga dan parjo.. nama indonesa begitu, sepanyol dari menong.. hahhahaa

      Hapus
    2. spanyol... el-parjo de alburqueque

      Hapus
    3. bahhahhahahahhaaaaaa ngapa jadi nama itu -___-

      Hapus
  4. GO to be Honesty!!!

    Orang jujur disayang Alloh..
    Orang jujur minum tolak angin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahahhaaa itu iklan banget deeeh :D

      Hapus
  5. Mantep, ini pembahasannya basic banget.. Cocok bagi segala kalangan.. ˆ⌣ˆ

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasiiiih >.<
      ayooo ayoo saling mengingatkan untuk lebih baik lagi.
      semangaaaaaaaaaat!!!

      Hapus
  6. bener tuh dampak berbohong! sekali bohong, nggak bakal ada lagi yang percaya D:
    makanya itu kita harus selalu berkata jujur :D
    suka bgt mbak artikelnya X3

    BalasHapus
  7. damainya hatimu kak, dan dapat berbesar hati.
    jarang2 ada yang bisa begitu ketika pujaan hati belahan jantung keratan jiwa akan diambil orang

    malahan dulu djuju pernah ngeliat temen sekelas djuju jambak2an karena masalah seperti kakak dan endingnya tu cowok malah jalan cewek lain :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. naaahh ga salah itu ju yang si cowok akhirnya sama cowok lain, daripada sama salah satu cewek yang jambak jambakan itu. hehhehee...

      Hapus
  8. setujuuu...jujur itu seperti kentut...kalo udah di ucapkan plooong rasanya..walau kadang pahit rasanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuuuh perumpaannya pake kentut -___-
      tapi bener juga siih. hahhahaa

      Hapus
  9. si parjo kyknya gak bicara jujur soal penolakan bunga, coba diinvestigasi lagi, cek lagi hayooo. Buktinya kabar mereka berdua hilang ditelan bumi. Mungkin mereka udah jadian di tempat lain kali hehe.
    Dan sepertinya ceritanya ini gak jujur, masa elyna suka sm parjo selama 3 tahun gak dapet-dapet. Elyna juga ditolak parjo jg kali ya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sudah masa lalu yang tak perlu diinvestigasikan bang :D
      azzzzzzzzzzzzz -__- itu beneran tauuuu, gimana mau dapetin parjo wong akunya kan secret admire :D

      Hapus

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^