Senin, 15 April 2013

Di balik target

Ditemenin sama sebotol coca cola yang ga dingin, iyaa yang ga dingin gegara el lagi ga boleh minum es *srooooooooot ~ ada yang meler* diriku mencoba menuliskan kegundahan yang sedang melanda hidupku. Ecieeeeeeeeeeeehh bahasanyaaaaah. Wakakakak abaikan! Abaikan!

Jadi begini…
Entah kenapa akhir akhir ini jadi kepikiran lagi tentang keinginan el yang pengen banget nikah di umur 20 tahun. Tapi sayangnya, Allah memiliki kehendak lain yang el yakin itu lebih baik dari keinginan el ini.

Zaman zamannya pas masih SMA, kebanyakan pikirannya belum sampe ke arah pernikahan. Sementara gue?? Iyaa gue… elyna fazriyati. Pikirannya udah jauuuh banget ke yang namanya pernikahan. El menargetkan pengen nikah di umur 20 tahun. Alasannya sih agak gimana yaaa… agak aneh sebenernya menurut el. Yaa namanya juga masih pikiran anak sekolaan. Hahhahaa…

Awalnya alasan el pengen nikah muda adalah supaya ga gonta ganti pacar mulu. Kalo pacaran kan bisa bolak balik putus. Kalo nikah kan ga bisa sembarangan putus. Tapi seiring berjalannya waktu dan semakin berkembangnya pemikiran seorang el *halaaah*, el jadi meniatkan diri ingin menikah muda karena ibadah. Apalagi menikah itu kan sunnah Rosulullah. Dan menikah pun juga menyempurnakan iman kita. Subhanallah.
 
Karena kepikiran tentang keinginan el yang pengen nikah di umur 20 tahun tapi tidak tercapai, el jadi inget cerita tentang kehidupan ibu dengan berbagai targetnya yang terus terusan meleset jauh dari perkiraannya.

Hal pertama yang ibu ceritain...
Sama halnya kayak cewek cewek lain yang punya target untuk nikah di umur antara 23-25 tahun, ibu juga sama. Ibu juga punya keiinginan untuk menikah diumur segitu. Bahkan ibu bilang ibu udah pacaran sama pacarnya yang terdahulu sampe 7 tahun. Tapi namanya belum jodoh, 7 tahun itu kandas begitu saja. Dan keinginan ibu untuk menikah diumur antar 23-25 tahun pun ga terpenuhi. Alhasil ibu menikah diumur 27 tahun. Banyak cewek yang target nikahnya itu ga mau diatas umur 25. tapi itulah yang terjadi sama ibu, dan no problem. Beliau masih tetap bisa menikah meski umurnya 27 tahun walau harus melesat jauuuuuh dari target.

Hal kedua yang ibu ceritain...
Ketika ibu sudah menikah, setiap wanita kebanyakan ingin cepat punya momongan. Begitupun ibu. Tapi keinginan beliau meleset jauh. Allah membiarkan rahim ibu kosong selama 7 bulan. Setelah 7 bulan barulah el hadir dirahim ibu. Hehehee…

Hal ketiga yang ibu certain…
Saat el masih unyu unyu dengan tampang yang manis tanpa ada amit amit sedikitpun *halaaah*, ibu pengen banget el punya adek. Kebetulan setelah el lahir, ga lama ibu suntik KB. Naaah ketika kepikiran mau memberikan adek buat el, ibu langsung berenti suntik KB pas el sekolah di taman kanak kanak atau kalo yang ga tau, TK deh…
Lagi lagi target ibu untuk segera memberikan adek buat el harus meleset. Allah belum mengijinkan el untuk punya adek pas masih di TK. Dan ibu harus bersabar kurang lebih 2 tahun untuk hamil lagi. Lebih lama dari waktu sebelum hamil el.

Hal keempat yang ibu ceritain...
Pas udah punya anak yang lucu dan imut serta menggemaskan, yaitu el *baek baek muntah ~ hahhaa* ibu sama bapak berniat untuk punya rumah sendiri. Waktu itu kondisinya ibu sama bapak masih ngontrak. Ibu sama bapak nyari kesana kemari rumah yang cocok dan bener bener menghemat buat nabung beli rumah. Alhamdulillah pas el umur dua tahun terbeli lah rumah sederhana yang sampe sekarang masih layak dijadikan tempat berteduh dan berkumpul bersama keluarga.

Dari semua cerita ibu tentang berbagai targetnya, el ambil kesimpulan bahwa :
-      kita tetap punya rencana dan tujuan dalam hidup, usaha diawal, dan berdoa kepada Allah untuk hasil akhirnya
-      berlapang hati atas segala yang tidak tercapai, karena Allah akan memberikan yang lebih baik dari apa yang kita inginkan
-      jangan pernah mencaci maki diri sendiri karena suatu kegagalan
-      bersabar itu yang paling utama

Terus kaitannya apa sama gue yang pengen nikah di umur 20 tahun?? Iyaa... apa kaitannya??

Umur el udah mau 21 tahun di tahun ini, tepatnya juli nanti. Dan berarti udah lebih dari umur 20 dooong yaa. Otomatis kesimpulan yang didapat adalah terget el untuk menikah di umur 20 tahun belum tercapai. Sama kayak nasibnya ibu yang targetnya selalu meleset. Tapi el yakin bahwa Allah punya rencana lain yang pasti lebih baik untuk umatNya. Akan ada hikmah disetiap rencana Allah, termasuk dibalik target el yang ga kesampaian ini.

Mungkin Allah pengen el kuliah sampai selesai dan belajar dengan fokus. Mungkin Allah juga ingin el jadi wanita karir dulu sebelum nikah *aamiin* Mungkin Allah juga ingin el ngurus adek el yang satu satunya itu. Mungkin Allah juga ingin el punya waktu lebih lama sama keluarga el yang sekarang, sebelum nanti el akan punya keluarga baru ketika udah menikah. Ga ada yang tau kan.
 
Sugestikan selalu pikiran dengan hal hal positif. Dan el percaya el pasti akan menikah entah di umur berapa itu. Dan el juga ga bisa nebak siapa yang akan menikah dengan el nantinya. Mungkin orang yang kenal dekat, atau mungkin orang yang ga pernah kenal sebelumnya. Dipertemukan sama jodohnya pun ga tau dengan cara yang bagaimana. Yang pasti el akan berusaha untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi, karena mungkin Allah belum mempertemukan dengan jodoh el disebabkan karena el masih menjadi pribadi yang kurang baik. Orang yang saat ini senantiasa bersama dengan el pun masih belum bisa dipastikan apakah dia yang kelak akan menjadi jodoh el.


Wahai jodohku yang masih di tangan Allah...
Mungkin Allah ingin kita saling belajar terlebih dahulu
Allah ingin kita menjadi pribadi yang lebih baik
Agar suatu saat nanti ketika kita dipertemukan dalam suatu kesempatan,
Kita berdua telah menjadi manusia yang siap untuk menjalankan sunnah Rosul dengan sebaik baiknya...

Wahai jodohku yang masih di tangan Allah...
Mungkin kamu adalah seseorang yang sangat aku kenal
Entah itu di masa lalu atau di masa sekarang
Atau mungkin kamu bukanlah seseorang yang aku kenal sekarang atau lalu
Tapi kamu adalah seseorang yang akan aku kenal di kemudian hari

Wahai jodohku yang masih di tangan Allah...
Semoga Allah selalu menjaga hatimu hingga kita dipertemukan
Begitu pula denganku...
Walaupun aku bukanlah seorang Khadijah,
Aku akan berusaha untuk menjadi seorang istri dan ibu yang baik
Menjadi seorang makmum yang mampu mengingatkan imamnya ketika salah

Wahai jodohku yang masih di tangan Allah...
Aku yakin bahwa sekarang engkau sedang dipersiapkan dan mempersiapkan diri
Mempersiapkan diri menjadi seorang suami dan ayah yang baik dikemudian hari
Menjadi seorang imam yang tegas serta membimbing keluarganya dengan penuh ke-arif-an
Sekalipun engkau bukanlah Rosulullah

Wahai jodohku yang masih di tangan Allah...
Aku akan bersabar lebih lama untuk menantikanmu...
Menantikanmu datang dan meng-khitbahku...
Janji Allah itu pasti
Wanita yang baik untuk Pria yang baik, Wanita yang tidak baik untuk Pria yang tidak baik pula
Semoga kita termasuk didalam golongan orang-orang yang baik...

Wahai jodohku yang masih di tangan Allah...
Aku selalu berdoa untukmu
Aku berdoa agar Allah senantiasa menjaga dan melindungimu
Aku berdoa agar kita berdua dipertemukan dengan cara yang indah
Hingga suatu saat kita akan berpisah dengan cara yang indah pula...

Aamiin...

created by elyna

18 komentar:

  1. Hahahaha... sabar ya El. Iya jaman sekarang mah yang namanya nikah jangan terlalu diuber-uber target. Ada banyak hal yang bisa kita lakuin dulu sebelum masuk ke jenjang yang lebih serius itu sampe akhir hayat nanti. Salah satunya nempa diri, and nyoba suksesin diri dulu... :D

    Kenapa ngga fokus dulu bahagiain ortu beberapa tahun setelah kita kerja pake penghasilan yang kita punya... :D abis itu baru deh nikah~

    Semangat El~

    BalasHapus
  2. wahh ada yang galau ne
    hehehe
    ~ \(`0`)/ \(`0`)/ \(`0`)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harap harap cemas lebih tepatnya..
      Hahhahahaa :D

      Hapus
  3. ciee puitis buat si jodoh nih kak El... kiwww

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahahaa.. jodohnya masih di tangan Allah.. semoga baca yaak orang yang akan jadi jodohku kelak..
      ~(˘▾˘~) ~(˘▾˘)~ (~˘▾˘)~
      Hihhiihii..

      Hapus
  4. Semoga lekas nikah el... jangan lupa undanganya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. doain ketemu jodohnya aja dulu :p
      Hanya Undangan yaak.. tidak termasuk akomodasi pulang pergi yaaak.. hahhahaa

      Hapus
  5. "Apa gak kejauhan EL?", hehehee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahahaa emang masih jauh bang.. kan jodohnya masih di tangan Allah. Ini lagi nungguin dijemput sama jodoh :D

      Hapus
  6. kirain apaan kale... Target begonoan toh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahaaa emang apaan dikiranya?? :p

      Hapus
  7. Hayoo na kamu h=galau juga jodoh pas syndrom umur 21 yaaaak hahahaha, aku juga *tepok jidat* malahan lagi mau mantesin diri, perbaikin diri kan doi bakalan jadi cerminan pribadi kita. dari ustadz -@felixsiauw hehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku galau dari umur 19 tauuun, pengen nikahnya kan pas 20 >.< huhuhhuu... tos dulu aaahh yang sama sama kena syndrom kegalauan jodoh XD
      iyaaa niih aku juga sedang memantaskan diri untuk jadi seorang istri yang baik dari suami yang baik. aamiin. hehehee... semoga kita mendapatkan suami yang baik. aamiin :) semangaaaat cari jodohnya *eeehh :p

      Hapus
  8. Udah mau yang ke 21 .
    Pantes ngebet banget pengen kawin . BEHAhaha..

    Mending, selesain kuliahnya dulu kak . . :)

    Salam kenal yah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketawanya ga banget deeh -___-
      hahhahahaa...

      tolong bantu doa yaaak biar tahun depan lulus :)

      Hapus
    2. Yaudah, maap.

      Iyaa, kaka :))

      Hapus
  9. Balasan
    1. eheeeeeeeemmm juga ah ;D *ngerusuh di blog orang*

      Hapus

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^