Rabu, 26 Juni 2013

Kisah Panjang kala PI part 1

Lama banget kayaknya ga update blog.. sekalinya bisa update ini aja lewat si pince (baca : handphone) tercinta. Campaign project aja sampe sekarang belom kena diposting juga gegara ga bisa kebuka draftnya kalo pake henpon. Huaaahh.. sediiiiih (╥_╥)

Dari pertengahan maret, el mulai dibikin puyeng sama yang namanya PI (Penulisan Ilmiah). Dikampus el, PI ini bakalan ada sidangnya. Dan sidangnya itu mirip sama skripsi. Jadi bisa dibilang ini kayak pre-skripsi gitu. Ketemu DP *Dosen Pembimbing, bukan dewi persik yaak* , nyusun penulisan, repisi, bikin aplikasi juga. Huhuhhuuhuu...

PI ini meskipun cuma 2 sks, tapi jadi salah satu syarat utama buat bisa sidang skripsi selain ipk diatas 3,25. Dan bonusnya dari PI ini, kita juga bakalan dapet ijazah setara D3. Tapiiii.. ya Allah... aku beneran dilanda stress beraaaat (╥_╥)

Untuk mahasiswa yang berada dibawah naungan Fakultas Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi, kita wajib bikin penulisan ilmiah beserta satu aplikasi. Aplikasinya dibebaskan. Ehh ga juga diing. Tergantung dosen pembimbingnya. Ada yang boleh buat aplikasi berbasis android, web atau game. Tergantung keinginan DP masing-masing. Kalo el bikin website untuk ujian pake framework yii.

Awalnya el mau bikin web buat komunitas, tapi ga jadi karena sebelumnya udah terlalu banyak yang bikin web hampir menyerupai kayak gitu. Alhasil yaa kayak yang el bilang tadi, el bikin web ujian online pake framework yii.


El itu ga ada basic bahasa pemrograman php sama sekali karena baru diajarin semester depan. alhasil el modal nekat pake framework karena seharusnya el ngertiin dulu php. Itu juga atas dasar ide kak Rico, senior di Lab.

Mulailah el berkutat dengan yang namanya framework. bermodalkan internet gretong dari Lab tempat kerja el dikampus, el browsing seputar Yii. download aplikasinya juga, dan nyari nyari modulnya. Sepanjang perjalanan menelusuri mbah gugel, el cuma menemukan 1 modul framework yii yang berbahasa Indonesia. Itu pun ebook hasil tulisan dari kak Sabit. Dengan berpedoman itu el mulai ngerjain PI.

Awal ketemu DP, el nyerahin bab satu yang isinya latar belakang, batasan penulisan, tujuan penulisan, metode penelitian sama sistematika penulisan. daaan itu ga langsung di acc. El harus revisi beberapa kali bahkan sampe saat ini. Rasanya capeeek banget ngulang bab satu terus. tapi itu perjuangannya. Dan tiap malem nangis karena ngerasa ga kelar kelar itu bikin sekitar mata jadi item.

selama PI berlangsung, tugas sama ujian pun ga ada abisnya. Seharusnya itu tugas sama ujian ditiadakan selama PI berlangsung. lagi lagi cuma bisa nangis buat ngelegain rasa lelah. Walau ga bagus juga sebenernya. Cengeng banget. Tapi jika bikin tenang, why not??

Masuk bab dua tentang landasan teori. Itu nyari modul lagi kesana kesini. apalagi buat yang yii. El sampe masuk ke forumnya di kaskus, di komunitas yii nya, sampe pinjem skripsi ke kakak kelas yang udah lulus. Nemuin si kakaknya juga susah banget karena beliau kerja. Ngerasa udah down banget deh.

Belum lagi ibu sama bapak yang nanyain, "udah selesai belum kewajibannya??"
dan el cuma bisa nyengir kecut doang. sampe suatu ketika pas bapak masih di cikarang, el sama ibu ngebahas PI el yang belum kelar. Sampe berdebat dan el yang biasanya cuma nyimpen nangis dikamar doang pas malem, tumpah juga nangisnya didepan ibu. Ibu sempet ngomel ngomel karena kemaren kemaren el malah bantuin temen yang lagi repot abis sidang D3 sama beberapa temen lainnya. Bahkan kata kata yang bikin jleb banget pun keluar dari mulut ibu, "mana temen temenmu?? blangsak kan kamu sekarang. giliran kamu yang kesusahan temen temenmu ga ada yang bantuin"
Duuuh ya Allah.. itu pedih banget dengernya. Akhirnya el kena ultimatum sama bapak dan ibu supaya dibatesin dulu segala sesuatu di luar kuliah.

Sampe sekarang, el masih berkutat dengan bab satu yang udah selesai refisi, bab dua hampir selesai dan bab tiga yang isinya tentang analisa dan pembahasan lagi dalam proses. bab tiga ini bakalan kelar kalo web yang el bikin juga kelar. Realitanya, webnya baru jadi 40% dan deadline nya itu tanggal 19 juli 2013. Semoga keburu. eehh, HARUS!! (งˆヮˆ)ง

Selama 2 minggu terakhir pas tau tanggal deadline, el begadang tiap malem. Sebelum sebelumnya begadangnya ga tiap hari, tapi ya belakang ini nih yang bener bener ekstrim begadangnya. Ga abis abis rasanya nangis mulu. Nangisnya itu karena kapaaan selesainya ini PI. Tapi ga cuma sekedar nangis doang, el tetep fokus sambil ngerjain penulisan sama web.

tadinya el ngincer sidang pertama tanggal 21 Juni lalu. Tapi sayangnya el belum bisa. yaa karena belum selesai webnya dan el juga dilanda rasa malas yang kian meradang. dan sempet drop juga. Bahkan pernah saking stressnya el bengong pas jalan dan hampir keserempet motor, ga nanggung nanggung dua kali langsung. Pas hampir keserempet yang pertama, el masih aja lanjut bengong, kejadian lagi dah.

Tapi satuuuu yang bener bener paling ga mengenakan adalah, ketika harus bersandiwara didepan orang lain. Bersandiwara bertampang senang atau kayak ga ada apa apa, padahal didalam diri lagi berkecamuk antara sedih, marah, galau dan segala rupa karena PI. Jadi orang orang taunya el oke oke aja, tapi mereka ga tau sebenernya. Jadi selama berinteraksi sama orang entah itu langsung atau ga langsung, el lebih tidak menampakkan kegundahan yang sebenernya ga ada abis abisnya. Kalo pun el marah atau protes ke orang, itu sebenernya el pengen diperhatiin dan disemangatin. Tapi balik lagi kediri sendiri, el ga boleh berputus asa walaupun harus nangis tiap malem, dikejar deadline, dan segala macam permasalahan lainnya. el kuat!! el kuaat!! yeaaaahh (งˆヮˆ)ง

Aku berjuang untuk diriku sendiri, masa depanku, orang tuaku, dan untuk seseorang yang kelak akan mendampingiku dengan halal *aaamiin* (∩_∩)
Doakan aku karena aku sedang berjuang menyelesaikan pendidikanku agar engkau, wahai jodohku yang telah ditetapkan oleh Allah dapat segera menjemputku dan menjagaku dalam keadaan halal. Jika memang aku telah dipertemukan olehmu saat ini atau dimasa lampau, maaf jika karena PI aku menjadi orang yang ga keruan atau selalu membuat kesal..

3 komentar:

  1. Kadang susah el buat orang ngerti tentang apa yang kita kerjain *khususnya utk anak2yg ilkom* Berat banget. Yah tapi kayak di paragraf terakhir, balik ke diri kita lagi. ><

    btw, lebih baik ga sandiwara deh el, sakit di kamunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. benaaaaaar... berkutat sama kodingan yang bikin otak nambah ga keruan. bukan makin bener malah makin geser tiga kilo sprapat kurang seons :3

      huhuuhuuu.. pengennya sih gitu um, tapi kasian nanti orang orang yang lagi disekitar kalo pada kena mood el yang lagi jelek banget >.<

      Hapus
    2. iyaa juga siiih.... >,< jadi susah deh...

      Hapus

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^