Jumat, 27 September 2013

Ini ceritaku hari ini

Hari ini bener bener hari yang bikin eL terharuuu banget. EL bener bener ngerasa bersyukur atas segala yang udah Allah kasih. EL juga jadi ngerasa bahwa kita sebagai manusia tuh sebenernya ga ada apa apanya. Ga patut untuk bersombong diri atas apa yang sebenernya bukan milik kita. Mata, hidung, telinga, tangan, kaki dan anggota tubuh lainnya itu semua milik Allah yang Ia titipkan kepada kita untuk kita jaga baik-baik.

Ya Allah… hari ini aku bener bener terharu melihat kuasaMu. Ketika banyak rumah tangga yang tergoncang karena suatu perbedaan kecil, hari ini aku dihadapkan pada betapa indahnya kehidupan rumah tangga sepasang suami istri yang memiliki kekurangan. Kekurangan tidak menjadikan mereka menjadi putus asa dalam membina rumah tangga. Mereka tetap bisa menjalankan sunnah Rasul dengan baik. Begitu romantis dan saling pengertian. Saling menyayangi dan saling membantu sekalipun mereka sama sama memiliki kekurangan.

Mungkin bagi sebagian orang ngeliat hal kayak gitu biasa aja. Tapi buat eL, entah kenapa rasanya ngiluuuu banget hati eL ketika melihat mereka. Ngilunya itu karena eL sendiri terkadang masih lupa untuk bersyukur atas nikmat yang udah Allah kasih. Sementara mereka masih bisa menikmati segala yang udah Allah kasih sekalipun dengan penglihatan yang berbeda dengan kita orang-orang yang berpenglihatan normal.


Flashback ……
Jam setengah 11 eL berangkat ke kampus naek angkot. Tadinya mau naek motor tapi berhubung eL males banget akhirnya memutuskan untuk ngangkot aja. EL lupa didaerah mana, ada bapak dan ibu naek angkot. EL yang tadinya ngantuk langsung kebangun gegara kesenggol sama tangan si ibu yang naek angkot. Pas mereka berdua duduk di bangku yang berjajar untuk enam orang, eL amatin mereka. Ternyata mereka tuna netra.

Si bapak dan si ibu sama sama pake kacamata item. Si bapak bawa bawa tongkat yang biasa dipake khusus untuk orang-orang seperti beliau berdua. EL perhatiin terus. Kayaknya si bapak penglihatannya lebih parah daripada si ibu karena si ibu pegang hape tipe yang udah jadul banget yang masih item putih dan masih bisa nyebutin jam berapa walaupun agak sulit. Si bapak langsung bilang ke abang angkot, “nanti saya turun di pos polisi ya bang”. Padahal si bapak baru naik. Mungkin karena penglihatan beliau yang kurang memadai, jadi sudah antisipasi duluan.

Ya ampun, entah kenapa didalem angkot mata udah kembeng-kembeng air mata. Emmmm kembeng kembeng tuh nahan air mata gitu. Jadi air mata kayak ngumpul gitu di mata. Begitulah istilahnya. Hahhahaa…


Mau nangis tapi masih di angkot. EL diem aja jadinya sambil nahan tangis. Pas si ibu dan si bapak turun, eL juga turun karena pos polisi yang dimaksud itu ternyata di daerah Pal, tempat biasa eL turun dan naek angkot sekali lagi buat sampe kampus.

Ngeliat si bapak yang panjangin tongkatnya dan si ibu yang ngegandeng si bapak terus, alhasil eL beraniin diri buat nyapa si ibu.

ibu sama bapak mau kemana?
eh.. ini dek, mau kerumah temen.
Si bapak mungkin ngeh kalo ada yang ngajak si ibu ngobrol.
ini dek mau kerumah temen. Rumahnya deket dokter kulit
Naaah, si bapak jalannya makin lama makin mepet ke jalan raya, untung ga ada mobil yang jalannya wuuuuuuuushh… reflek eL tarik aja si bapak takut makin ke tengah jalan.

maaf pak, agak permisi jalannya. Ada mobil
oh iyaa dek. Terima kasih ya
ati ati pak, bapak naik pak. Ayo bu, ibu juga naik. Ini trotoar bu, agak tanjakan.
iya dek.” Kata si ibu.

Mungkin si ibu lama-lama risih kali yak eL pegangin mulu tangannya, soalnya beliau sempet yang minta ga usah dipegangin. Eehh pas lagi itu, si bapak hampir aja jatoh gegara eLnya merhatiin si ibunya doang. Maap yaa pak. Takut dua duanya jatoh, alhasil eL pegangin dua duanya. Risih risih deh si ibu sama si bapak daripada mereka kenapa kenapa.

maap pak,ati ati turunan.” Hampir aja eL lupa kalo eL lagi ga jalan sendiri. Alhamdulillah si bapak langsung tanggep. Si ibu juga masih dengan eratnya megangin tangan si bapak.

Ya Allah… bener bener pengen nangis rasanya. Jalan jalan di tempat yang rame sama kendaraan dan pasar dengan keadaan seperti itu, rasanya ngiluuuuu banget ngeliatnya. Gimana kalau ada batu terus kesandung? gimana kalau kebablasan ke tengah jalan? Gimana kalau kerumah temennya ga nyampe? Gimana kalau pas nanya Cuma dikasih tau doang arahnya tapi ga di tuntun? Pertanyaan gimana gimana dan gimana lainnya terus berkecamuk dalam diri eL.

Mungkin lama-lama si ibu mulai nyaman sama eL, begitu juga sama si bapak. Karena si bapak mulai nanya eL sekolah dimana. O iya, ketika eL ngegandeng si ibu sama si bapak ini, sepanjang jalan dari ujung pal sampe pasar eL diliatin sama orang-orang terutama tukang ojek. Ada yang aneh kah? Ga ada deh perasaan.

Lanjuuuuut…


EL ngobrol jadinya sama si ibu sama bapak. Nanya yang eL sekolah dimana, “kuliah pak, di gunadarma”. Si bapak ternyata tau lhooo. Senangnyaaa… itu tanda bahwa tuna netra tidak menghalangi si bapak untuk mengetahui suatu tempat pendidikan. Lanjuuut… si bapak juga nanya eL semester berapa.

sudah tingkat akhir pak.
skripsi ya?
insyaallah tahun depan pak.

O iyaa berhubung si bapak bilang patokannya dokter kulit, nah eL bingung. EL sendiri ga ngeh dimana dokter kulit. Padahal jalan ini kan eL lewatin hampir tiap hari kalo ke kampus. Ketauan bnget kagak pernah merhatiin jalan. Pantes aja eL gampang tersesat dan jadi butiran debu. Hahhahaa…


sek ya pak, tak Tanya dulu. Masalahnya aku juga ga terlalu ngeh sama tempat dokter kulit.

Si bapak sama ibu nunggu eL nanya. EL nanya ke mbak di toko baju, ternyata beliau ga ngeh. Nah lhooo… dimanakah tu dokter kulit. Pas eL nengok ke kanan, Alhamdulillah ternyata itu dia. Tulisannya ketutup sama boneka boneka gede yang di toko boneka sebelah toko baju. Dan ada satu plank lagi tulisannya ‘Panti Pijat Tuna Netra’ yang ada tanda panahnya mengarah ke dalem gang.

itu dia pak tempat dokter kulitnya
o iyaa dek, ada gang ga dek? Rumah temen saya masuk ke gang itu. Ada tulisan panti pijatnya juga ga?
ada pak ada. Ati ati pak turunan

EL sama si ibu dan si bapak menuju kerumah temennya itu. Kadang eL senyum aja pas si bapak jalannya agak bablas ke kanan. EL balik mikir, seandainya itu eL yang ada didalam posisi itu mungkin eL juga kelimpungan buat nyari tempat dengan keadaan mata yang ga bisa melihat dengan sempurna.

Agak masuk ke dalem gang, ada warung. Disana ada dua orang mas mas yang lagi duduk duduk. Mungkin mereka tau eL mau kemana karena salah seorang dari mas mas itu nunjukin panti pijat yang dimaksud si bapak tadi. EL berterima kasih dengan senyum dan agak menunduk ke si mas yang udah baik hati ngasih tau tempat panti pijat. Ga terlalu jauh emang dari gang yang tadi masuk.

ati ati pak. Ini rumahnya mungkin ya pak, ada tulisan panti pijatnya
o iya dek, iya.. Assalamu’aykum…” si bapak langsung ngeraba raba pintu dan ketok ketok pintunya. Ga lama ada sautan dari dalem rumah. Alhamdulillah ternyata sampe juga dan ga salah tempat. Karena udah sampe tujuan, eL pamit sama si ibu dan bapak karena mesti ke kampus.

O iya, eL lupa nanya nama si ibu sama bapak tadi. Yang eL ngeh Cuma si ibu orang lumajang, jawa timur. Si bapak juga tadi sempet nanya gini, “orang jawa ya dek?” terus eL jawab, “Jember,pak”.

Amanat yang eL dapet dari peristiwa eL hari ini adalah :
  • EL harus senantiasa bersyukur atas segala yang Allah kasih
  • EL harus jaga baik baik segala yang udah Allah titipkan ke eL
  • Ga boleh banyak ngeluh, orang yang memiliki kekurangan aja bisa lebih sabar dan ikhlas, masa yang normal kalah
  • Lebih rajin shalat dan banyak banyak berdoa sama Allah
  • Gaboleh putus asa, yang memiliki kekurangan aja bisa lebih semangat, kayak si bapak sama si ibu yang ga putus asa buat nyari rumah temennya itu walau dengan keadaan tuna netra


Semoga cerita eL ini bisa jadi inspirasi atau apapun buat temen temen yang baca… semoga kita semua menjadi orang yang lebih baik lagi kedepannya.. aamiin…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^