Senin, 18 November 2013

Ayah Ayah Ayah

Halooooooo~ akhirnyaaa aku kembali lagi membuat tulisan untuk campaign project setelah sekian lama menumpuknya *hiks…hiks…*
 
Yaaaaaaaapp postingan kali ini bakalan membahas tentang sosok yang ada didalam kehidupan kita. Sosok itu begitu dekat bahkan sangat dekat.

Siapa?? Siapa?? Siapa???


Yak, kalo el pribadi manggilnya bapak. Hehehee…

Ayah itu merupakan pasangan dari ibu, bapak dari anak-anaknya, anak dari ibu bapaknya, cucu dari kakek neneknya… dan bla bla bla seterusnya…

O iyaa, tanggal 10 November lalu, Indonesia memperingati hari pahlawan. Dan tanggal 12 November juga diperingati sebagai hari ayah nasional. Nah, jadi ga Cuma ibu aja nih yang punya hari ibu.

“Terus apa hubungannya hari pahlawan sama hari ayah nasional??”

Ada doooong… Terkadang kita ga menyadari bahwa di kehidupan kita sekarang masih ada banyak pejuang, masih ada banyak pahlawan. Memang mereka ga berperang seperti zaman dahulu kala pake bawa bawa tombak, bambu runcing, senapan dan lain-lainnya. Tapi mereka berjuang untuk kehidupan keluarganya. Siapakah mereka?? Ayah. Iyaa Ayah.

Coba deh kita inget inget, ayah tiap hari berangkat pagi pulang sore kadang malam kalo lagi lembur, atau ada juga ayah yang kerjanya kena shift pagi, siang bahkan malam. Itu ayah lakuin buat menjemput rezeki yang udah Allah kasih untuk menghidupi keluarga kecil yang dipimpin oleh sang ayah. Terus pas kita masih didalam kandungan, ayah juga bantu ibu buat ngejaga kita selama kita masih dirahim dengan ngasih asupan gizi yang baik, terus anter ibu periksa ke dokter, beliin yang dipengen ibu kalo lagi ngidam, ga lupa jug angelus ngelus kita lewat perut ibu sebagai tanda kasih sayangnya sama kita. Pas kita mau lahir juga beliau yang paling panik nganter ibu ke rumah sakit, beliau yang setia banget nungguin persalinan ibu kita, harap harap cemas dan penuh doa berharap kita dan ibu baik-baik aja. Setelah kita lahir, selain ibu, ayahlah yang paling seneng dengan hadirnya kita di dunia. Yang ga pernah nangis, jadi nangis bahagia. Terus beliau juga ga lupa meng-adzan-kan kita.

Terus ayah juga bantuin jaga kita kalo ibu lagi sibuk di dapur. Ayah yang jemur kita dibawah sinar matahari pagi supaya kita sehat, bantuin ganti popok kita, gendong gendong kita klo rewel. Bantuin bikin susu, mandiin, pakein baju, suapin makan, beliin kita mainan dan nemenin kita tidur.

Pas kita udah lebih gede dari sekedar bayi, ayah lebih meningkatkan lagi perhatiannya supaya kita jadi anak yang pintar dengan menyekolahkan kita dan ngasih kita ilmu agama. Pas kita udah lebih gede lagi, bukannya balik ngasih perhatian ke ayah tapi malah bikin ayah sedih dan khawatir. Bahkan ketika ayah marah pun itu karena beliau sangat saying sama kita. Tapi terkadang kita telat menyadarinya, bahkan ada yang ketika ayah kita udah ga ada baru kita sadar.

Dari situ kita bisa ambil kesimpulan bahwa ayah juga pahlawan lhooo~ ayah ga Cuma sekedar cari kerja buat kita makan dan sekolah, tapi ayah juga udah mencurahkan berbagai perhatiannya ke kita secara langsung dan ga langsung.

El inget banget, pas dulu umur lima taun kan udah disuruh tidur sendiri yak. Nah kadang suka ketiduran dikasur depan tipi. Pas pagi el bangun ga taunya udah ada dikamar. Kata ibu, bapak gendong el ke kamar. Terus tiap tengah malem bapak ngeliat lagi el dikamar. Karena el pas masih kecil tidurnya makan tempat grusah grusuh kesana kemari, ketika el udah di pinggiiiiiir kasur, bapak langsung ngasih guling dipinggiran kasur biar el ga ngedubrak *baca : jatoh* dari kasur.

Kalo dikamar banyak nyamuk juga yang el teriakin siapa?? Bapak. Malem malem el nangis sambil teriak manggil manggil bapak gegara banyak banget nyamuk. Terus bapak nyalain obat nyamuk. Udah gitu pas masih tk, el suka di anter jemput pake sepeda yang depannya itu bapak bikinin kursi dari kayu buat el duduk. Jadi el dibonceng didepan gitu. Itu di jemput sama bapak pake sepeda sampe kelas 2 SD.

Pernah pas lagi dijemput bapak pas kelas 2 SD, el pamer nilai nol sama bapak. “Pak, aku dapet nilai nol doooong”. Hahahaha… absurd banget itu. Dimana mana yang dipamerin mah nilai yang bagus, ini mah nilai nol malah dipamerin. Wkwkwkwwk…

Pas pulang kampung naik bus juga el kepalanya dipangku bapak pas tidur, dipakein jaketnya bapak juga. So sweet banget kaaan… tiap lebaran juga bapak selalu cium pipi kiri kanan el. Ga ketinggalan itu. Wajib. Kalo si adek mah geli. Hahahhaa…

Tapi semenjak taun 2012, bapak tinggal membujang di cikarang. Bukan cerai! Bukan! Tapi pabrik tempat kerja bapak yang tadinya di Ciracas, dipindah ke Cikarang. Kalo pulang balik Cikarang-Cilodong itu capek banget. Akhirnya beli rumahlah disana. Tiap weekend bapak pulang ke Cilodong. Tadinya yang kalo ada apa apa dirumah serba bapak, sekarang el, ibu dan adek harus mandiri. Pernah pas kamar mandi ubinnya jebol, el yang nambel. Pas lemari papan belakangnya copot, el yang paku pakuin sama ibu. Jadi strong banget dah. Jadi wanita wanita perkasa gitu. Hahahhaa…

Jadi, bapak itu juga pahlawan. Ayahku pahlawanku pokoknya. Hehehee…
bapakkuuuu~
Di umur el yang udah 21 ini, el ga mau nakal nakal lagi kayak dulu pas masih kecil. Kasian bapak. Masa udah gede tapi kelakuan masih kayak bocah. Apalagi entah beberapa tahun lagi, akan ada seseorang yang bakalan memikul tanggung jawab ngegantiin bapak untuk ngejaga dan perhatiin el. Sebelum waktu itu tiba, el mau berbakti sama bapak. Sampe orang itu hadir juga el pasti bakalan tetap berbakti sama orang tua. Makanya el ga boleh neko neko jadi anak. Ketika udah berumah tangga nanti, pasti bakalan agak sulit untuk merasakan kedekatan sama bapak lagi secara fisik. Tapi didalam hati, pikiran dan disetiap doa pasti bapak sama el bakalan tetep deket.

Selama ayah masih ada di dunia ini, yuuuk kita berbakti sama ayah. Ga Cuma ayah sih, tapi ibu juga. Yuuuk kita jadi anak sholeh dan sholehah. Yuuuk jadi anak yang ga neko neko. Yuuuk kita bahagiakan orang tua kita selagi mereka masih ada di dunia ini. Ketika mereka udah ga ada kelak, yuuuk tetap kita berbakti dengan mendoakan orang tua kita.

Dan inget yaaa hari ayah ga Cuma tanggal 12 November aja kok, tapi tiap hari bakalan jadi hari ayah buat el dan buat seluruh anak anak di dunia.

I love you, Dad

Meskipun telat,

SELAMAT HARI PAHLAWAN
Dan
SELAMAT HARI AYAH

3 komentar:

  1. :') bahagianya kakak El, salim buat bapak dan ibunya, adeknya jg deh, hehe

    BalasHapus
  2. sosok Ayah emang sangat penting dalam kehidupan kita yah sobs..

    blog walking here... berkunjunga balik yah... kalo mau sekalian kita saling follow... heheheh

    salam solid ^^

    BalasHapus

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^