Rabu, 12 Februari 2014

Cerita Hari Ini

Hari ini bener-bener hari yang subhanallah banget. Berangkat pagi-pagi buat pembekalan di tempat kursus emang udah rada-rada males. Terus pas nyampe sawangan, udah di tkp, masih oke oke aja tuh. Alhamdulillah lancar jaya buat pembekalan yang sesi pertama. Beranjak mau ke sesi dua, tiba-tiba mendadak badan lemes dan gemeteran. Pengen muntah pula. Alhasil ijin ke kamar mandi.

Di kamar mandi beneran muntah. Banyak banget. Mulai panik sama bingung. Soalnya lagi ga dirumah. Kalo dirumah kan enak kalo ke kamar mandi tinggal melesat aja, ga usah kebanyakan ijin. Nah ini tadi bolak-balik kamar mandi sampe ditanyain staff nya, mas budi.

kamu sakit el?
iya nih mas, masuk angin. Keujanan mulu. Muntah-muntah deh.
yaudah ga usah dipaksain, mending pulang aja.
iya mas

Nah selama setengah jam dengan 5 kali bolak balik kamar mandi, el masih berusaha bertahan di tempat pembekalan. Tapi keadaan udah lemes dan gemeter hebat. Loyo bener bener loyo. Tambah bingung juga gimana pulangnya. Bawa motor ngeri juga kalo lagi lemes.

Karena bolak balik kamar mandi, dan perut masih mual ga keruan, el tetep bertahan dikelas dan muntah di jaket. Gegara ga bawa plastik juga. Biasanya kan suka bawa buat naro payung. Biarpun bawa motor, payung tetep dibawa buat kalo ujan terus motor lagi di parkiran. Beberapa kali muntah di jaket, sampe diliat sama temen sebelah. Di elus elus punggungnya sama dia. Dua cowok yang lagi pembekalan juga ngeliatin el. Aduuuh ga enak. Alhasil ijin ke kamar mandi lagi dan memutuskan untuk pulang, walau sesi dua udah mulai berjalan separo.
Ditanyain lagi sama staff yang lain.

mbak el sibuk banget…
iyaa nih mas. Afwan bolak balik kamar mandi terus

Ngerasa udah ga kuat, memutuskan pulang. Pamit ke ummi yang lagi jelasin tentang gimana cara efektif buat ngajarin anak-anak kecil. Ummi juga memaklumi. Terus pamit ke mas budi yang kebetulan lagi jaga di depan juga. Terus ditanyain jadwal, dan boleh pulang. Disuruh istirahat bener-bener baru dipanggil buat ngajar.

Sempet malu, soale sakit dirumah orang. Bolak balik kamar mandi pula. Udah gitu pas lagi tes ngajar sama mas budi ini, beliau inget banget sama el gegara ngejelasinnya kurang ngena. Tapi Alhamdulillah masih diterima buat ngajar kursus matematika, mungkin emang udah rezeki yang Allah siapkan untuk el jemput.

>> Flashback…

El ditawarin sama Shinta buat ngelamar parttime jadi pengajar di bimbel kursus matematika khusus anak SD. El coba tuh, Alhamdulillah dipanggil buat tes wawancara, tesngajar sama tes akademik. Pas tes akademik, itu disuruh menyelesaikan 30 soal matematika anak SD. Daaaan, ada 2-4 soal yang el lupa caranya. Wakwaw.. hahahaha…

Terus di tes ngajar, kan disuruh ngejelasin materi apa aja tentang yang berhubungan sama matematika SD selama lima menit. Alhasil karena bingung yaudah el jelasin tentang jenis-jenis bangun datar. Dan emang karena ga ada persiapan mau ngajar apa, alhasil semrawut kan. Padahal udah sering banget ngajarin adek face to face… mungkin beda orang juga kali yaa makanya grogi juga. Si mas budi ini yang ngetes.

Yang kamu jelasin ngena ga ke anak?
ga kena
kenapa? Dari kamunya atau dari waktunya?
Dari sayanya juga iya, soalnya yang dijelasin itu kan teori, sementara teori itu butuh waktu lebih dari 5 menit buat ngejelasin.

Terus mas budi nya ngangguk-ngangguk. Terus ditanya biodata diri, udah ga ditanya apa-apa lagi. O iya, itu el tesnya pas hari senin. Ternyata rabu sore di telepon, dan ga ke angkat gegara hape el silent. Pas besoknya, kamis, el telpon balik ternyata itu dari tempat kursus itu dan harusnya el pembekalan pagi-pagi dan el telpon udah jam 9. Yaudah ga ikut pembekalan. Terus rabu depannya lagi di telpon lagi. Lagi-lagi el ga bisa, Alhamdulillah nya ke angkat telponnya. Tapi berhubung el ada ujian kamisnya, ga bisa ikut jadinya.


Terus pas hari senin sore di telpon lagi, Alhamdulillah selasa bisa ikut pembekalan. Dan di pembekalan hari pertama itu el kembali lagi ke dunia matematika yang basic nya banget. Belajar pertambahan, pengurangan, perkalian dan pembagian. Tapi dengan metode yang berbeda. Selama bertahun-tahun el belajar matematika selalu dengan cara yang sama, dan ini dapet cara yang berbeda. Sesuatu banget lhooo… seruuuu… Selesai pembekalan hari pertama el belajar lagi paginya buat ngulang ngulang…

>> Kembali ke story awal…

Pas pagi-pagi walau rada-rada males berangkatnya, el masih enak enak aja badannya. Kaget aja tiba-tiba langsung drop pas disana. Pas perjalanan pulang, el sempet dua kali berenti. Berenti pertama buat naro tas jadi el gemblok didepan. Karena jaket udah full muntahan, ga mungkin itu jaket dipake. Kena angin kan jadinya ga pake jaket, mana udah keringet dingin juga. Lemes banget bawa motor. Terus berenti lagi gegara gajluk gajlukan *aduh bahasa apa ini* di jalan, karena banyak lubang juga jalanannya. Makin mual perutnya. Berenti deh didepan ruko yang sepi. Bingung mau muntah dimana, satu satunya jalan adalah muntah di slayer yang biasa el pake buat masker kalo lagi naek motor. Slayer itu bikin el kayak anak komunitas motor yang keren keren itu. hahahaha… karena lagi genting gentingnya juga, terpaksalah slayer itu dipake. Pas di daerah pasar segar, Depok, el nyaris mau tabrakan sama angkot udah saking lemesnya bawa motor. Jadi ga sigap juga pas nyalip-nyalip.


Nyampe rumah langsung kembali melesat ke kamar mandi buat muntah lagi. Lambungnya ga keruan. Dulu pernah luka lambungnya, sampe dirawat lima hari karena buang air sempet berdarah juga saking udah parahnya. Dan sekarang, pas muntah berdarah juga. Bener-bener ga keruan nih lambungnya. Udah luka juga sepertinya. Padahal berat badan naik drastis. Tapi sepertinya harus rela turun lagi. Tapi belum berani bilang sama ibu kalo pas muntah ada darahnya juga, soalnya dirumah lagi sibuk sibuknya. Kalo sampe dirawat bisa ngerepotin semuanya dan bapak harus cuti juga. Semoga kesininya makin membaik. Aamiin…

Mau ga mau harus makan yang lembut-lembut dulu nih. Dan abis muntah-muntah itu, nyampe rumah langsung minta dikerokin ibu. Zebra kalah belangnya. Hahahahaa… Alhamdulillah mendingan. Terus minum teh anget. Belum berani makan, padahal seharusnya makan soalnya udah terkuras semua yang diperut. Paling tidak perutnya udah bisa sedikit di ajak kompromi.

Semoga sakit ini jadi nikmat buat el sebagai penggugur dosa. Aamiin… karena ketika sakit itu Allah memerintahkan malaikat untuk mengambil kekuatan, nafsu makan, kecerahan wajah dan dosa-dosa si orang yang sakit itu. Tapi ketika telah sehat, Allah memerintahkan malaikat untuk mengembalikan tiga hal dari empat hal yang diambil. Yang ga di kembalikan apa? Dosa. Allah memerintahkan malaikat untuk tidak mengembalikan dosa si yang empunya sakit.

Buat temen-temen yang dapet nikmat sehat, jangan lupa tetap bersyukur ya. Terus kalo missal sakit dan sakitnya ga parah-parah banget, jangan sampe kena bujukan syaitan buat leye-leye *bahasa opo maning kiye*. Sakit tetap berkegiatan, tapi tetep istirahat yang cukup dan pola makannya lebih di bagusin lagi. Tapi jangan sampe maksain yaaa untuk berkegiatan kalo emang ga kuat.

Pamit dulu yaaak. Dadaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah…

3 komentar:

  1. Hahaha.
    Beberapa hari yang lalu gue juga sempat sakit el.
    sakit panas biasa tapi nyerinya sampai ke tulang.
    dan akhirnya tertidur selesai maghrib sampai jam 11 siang esok nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang oi itu tidurnyaaaaa -_- udah kayak orang pingsan... hahaahaaa...
      ini juga badan rasanya kayak copot copot gitu tulangya, lemes banget...

      Hapus
  2. Dah lama gak maen2 kesini nih... Wah lagi sakit ya El? Sekarang dah baikan kan? Saya juga baru sakit beberapa hari yang lalu. Sakit tu gak enak, Tapi kita bisa belajar Arti Sehat ketika Sakit. *Sok bijak.

    Weh jadi Pengajar nih,,, Selamat ya,,Ingat ngajari anak orang jangan maen jawar jewer, heheehe

    BalasHapus

Matur nuwun sudah dibaca postingannya... Monggo dipersilahkan komentarnyaaaa ^_^